Tribun

Krisis Myanmar

Pakar: JK atau Hassan Wirayuda Cocok Backdoor Diplomacy Redakan Situasi Myanmar

Dia mengatakan tokoh tersebut bisa mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) atau mantan Menlu Hassan Wirayuda.

Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Johnson Simanjuntak
Pakar: JK atau Hassan Wirayuda Cocok Backdoor Diplomacy Redakan Situasi Myanmar
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Hassan Wirajuda (69), mantan Menteri Luar Negeri Indonesia 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA — Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia (UI) Hikmahanto Juwana mengapresiasi langkah pemerintah melalui Menteri Luar Negeri Retno Marsudi saat hendak melakukan upaya terkait situasi di Myanmar.

Hikmahanto menilai upaya ini tentu harus tetap dilakukan namun dengan mengubah strategi.

“Sebaiknya Indonesia melakukan Backdoor Diplomacy dengan menunjuk tokoh untuk meredakan situasi di Myanmar,” ujar Hikmahanto kepada Tribunnews.com, Jumat (26/2/2021).

Siapa tokoh yang tepat untuk itu?

Dia mengatakan tokoh tersebut bisa mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) atau mantan Menlu Hassan Wirayuda.

“Keduanya memiliki pengalaman yang sangat luas dalam bidang perdamaian, pemerintahan dan proses demokratisasi,” jelasnya.

“Keduanya merupakan tokoh di Indonesia dan besar kemungkinan besar bisa diterima oleh pihak-pihak yang bertikai yaitu pemerintahan kudeta dan elemen masyarakat di Myanmar,” ucapnya.

Disamping itu, lebih lanjut dia menjelaskan kedua tokoh ini memiliki kredibilitas dan pengakuan secara internasional.

Hikmahanto Juwana
Hikmahanto Juwana (dok pribadi)

Sebelumnya Menteri Luar Negeri Indonesia (Menlu RI) Retno Marsudi melakukan pertemuan dengan Menlu Thailand, Don Pramudwinai di Bangkok pada Rabu (24/2/2021).

Salah satunya untuk membahas dan mencari penyelesaian konflik politik yang terjadi di Myanmar saat ini.

Baca juga: Inggris Kembali Jatuhkan Sanksi pada Anggota Junta, Bank Dunia Hentikan Pendanaan Proyek di Myanmar

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas