Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Apakah Mutasi Virus Corona N439K Lebih Berbahaya dari B117? Ahli Epidemiologi Beri Penjelasan Begini

Pemerintah telah mengumumkan adanya varian mutasi Covid-19 yang baru dan mesti diwaspdai, yaitu N439K. 

Apakah Mutasi Virus Corona N439K Lebih Berbahaya dari B117? Ahli Epidemiologi Beri Penjelasan Begini
Freepik
Penjelasan Lengkap tentang Virus Corona Menyebar di Udara, Perbedaan Istilah dan Pendapat Para Ahli 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM,JAKARTA - Belum lagi selesai soal virus corona hasil mutasi virus corona B117 yang muncul di Inggris, kini muncul lagi mutasi jenis baru.

Pemerintah telah mengumumkan adanya varian mutasi Covid-19 yang baru dan mesti diwaspdai, yaitu N439K

Muncul dari varian B.1.258∆, mutasi N439K banyak ditemukan di sebagian negara Eropa. Ia juga mengandung mutasi N439K pada protein Spike.

Ahli Epidemiologi Indonesia dan Peneliti Pandemi dari Griffith University Australia Dicky Budiman mengatakan mutasi N439K pertama kali terdeteksi di Skotlandia pada Maret 2020. 

Baca juga: Ada Total 48 Kasus Mutasi Corona N439K di Indonesia

Baca juga: Mutasi N439K Banyak Terkandung Dalam Varian Yang Ditemukan Di Eropa

Dicky mengungkapkan jika varian ini bukan lebih berbahaya dari B117. Melainkan Mutasi N439K ini justru lebih mirip dengan novel coronavirus tipe liar dari Wuhan.

Persamaannya terletak pada bentuk penyebaran yang efektif dan dapat menimbulkan infeksi (penyakit).

"Jenis mutasi ini dapat mengikat lebih kuat ke reseptor ACE2 manusia yang bertindak sebagai virus pintu gerbang untuk memasuki sel inang," ungkap Dicky saat diwawancarai, Kamis (11/3/2021).

Dicky mengungkapkan data sejauh ini menunjukkan bahwa akuisisi mutasi N439K meningkatkan pengikatan hACE2.

Hal ini dapat menimbulkan implikasi in vivo dalam konteks infeksi (reinfeksi) dan penularan.

Karenanya, dampak yang diakibatkan seperti virus lebih mudah menempelkan pada Inang. Serta bersifat mengikat dan lebih kuat.

Mutasi N439K ini dapat mengakali respon antibodi. Sehingga cukup menganggu proses terapi maupun vaksinasi.

Ikuti kami di
Editor: Willem Jonata
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas