Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Gejolak di Partai Demokrat

Andi Mallarangeng: Terbuka Kemungkinan SBY Berkomunikasi dengan Jokowi Lewat Surat Bahas Moeldoko

Namun komunikasi antara SBY dan Jokowi itu tidak dilakukan secara langsung, melainkan melalui surat.

Andi Mallarangeng: Terbuka Kemungkinan SBY Berkomunikasi dengan Jokowi Lewat Surat Bahas Moeldoko
Tribunnews/JEPRIMA
Sekretaris Majelis Tinggi Partai Demokrat Andi Mallarangeng saat wawancara khusus dengan Tribun Network di Kantor Tribunnews.com, Jakarta Pusat, Senin (15/3/2021). Andi Mallarangeng dalam kesempatannya menegaskan bahwa dipilihnya Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai ketua umum Partai Demokrat bukan karena dirinya anak Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melainkan karena Demokrat membutuhkan lokomotif baru yang berjiwa muda yang mampu bersaing di 2024. Tribunnews/Jeprima 

Laporan wartawan tribunnews.com, Lusius Genik

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sekretaris Majelis Tinggi Partai Demokrat Andi Mallarangeng mengatakan, ada kemungkinan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) berkomunikasi dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) membahas keikutsertaan KSP Moeldoko dalam kisruh Partai Demokrat.

Namun komunikasi antara SBY dan Jokowi itu tidak dilakukan secara langsung, melainkan melalui surat.

"Terbuka sekali kemungkinan Pak SBY dan Pak Jokowi berkomunikasi (membahas kisruh Partai Demokrat. Melalui surat misalnya, itu bisa saja terjadi," ujar Andi saat berbincang dengan Direktur Pemberitaan Tribun Network Febby Mahendra Putra, Jakarta, Senin (15/3/2021).

Baca juga: Pandangan M Qodari Soal AD/ART Partai Demokrat 2020

Andi menjelaskan, hubungan antara Presiden Jokowi dan SBY sangat baik.

Selama ini, setiap kali diundang Jokowi ke Istana Kepresidenan, SBY selalu datang.

"Kalau secara hubungan rasanya baik. Setiap kali Pak SBY diundang ke istana, apakah itu perayaan-perayaan tertentu apa dalam konteks pembicaraan empat mata. Kapan SBY diundang Pak Jokowi, beliau pasti datang," papar dia.

Kendati demikian, orang yang pertama kali menjalin komunikasi dengan Jokowi terkait keikutsertaan Moeldoko dalam kisruh Partai Demokrat adalah Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), Ketua Umum Partai Demokrat versi kongres tahun 2020.

Baca juga: Dipimpin Ibas, Fraksi Partai Demokrat DPR RI Bacakan Ikrar Setia kepada AHY

SBY, kata Andi, tidak langsung menjalin hubungan dengan Jokowi terkait kisruh Partai Demokrat lantaran tidak lagi mengurusi politik.

"Walaupun memang kemarin yang berkirim surat Ketum AHY. Pak SBY tidak lagi mengurusi depth politics. Itu semuanya Ketum," kata Andi.

Baca juga: Kisruh Demokrat, Strategi Komunikasi Politik Menangkan Pertarungan

Saat ini tugas SBY sebagai Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat adalah memberikan nasihat serta masukan bagi AHY.

"Tentu saja sebagai ketua majelis tinggi, sesepuh partai ini, tentu saja beliau dalam memberikan nasehat, masukan, dan saran-saran yang baik ke ketum," pungkas Andi Mallarangeng.

Penulis: Lusius Genik Ndau Lendong
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas