Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

OTT Menteri KKP

Sidang Suap Ekspor Benur, Ahli Pidana Sebut Suharjito Korban Muslihat Staf Khusus Edhy Prabowo

Ahli hukum pidana dari Universitas Islam Indonesia (UII), Mudzakir dihadirkan sebagai saksi meringankan untuk terdakwa Suharjito.

Sidang Suap Ekspor Benur, Ahli Pidana Sebut Suharjito Korban Muslihat Staf Khusus Edhy Prabowo
Tribunnews/Irwan Rismawan
Direktur PT Dua Putra Perkasa (DPP), Suharjito mengenakan rompi oranye usai menjalani pemeriksaan terkait kasus dugaan korupsi ekspor benih lobster di Gedung KPK, Jakarta Pusat, Rabu (25/11/2020). 

Laporan wartawan tribunnews.com, Danang Triatmojo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sidang lanjutan kasus dugaan suap Menteri Kelautan dan Perikanan Edhy Prabowo untuk terdakwa Direktur PT Dua Putera Perkasa Pratama (PT DPPP), Suharjito menghadirkan seorang saksi ahli.

Sidang digelar di Pengadilan Tipikor Jakarta, Rabu (24/3/2021).

Dalam kesempatan tersebut ahli hukum pidana dari Universitas Islam Indonesia (UII), Mudzakir dihadirkan sebagai saksi meringankan untuk terdakwa Suharjito.

Baca juga: Penyuap Edhy Prabowo Mengaku Diminta Rp 5 Miliar Supaya Izin Ekspor Benur Cepat Terbit

Dalam kesaksiannya, Mudzakir menyebut Suharjito adalah korban perbuatan Staf Khusus Edhy Prabowo.

Mulanya Suharjito mengakui diminta uang Rp 5 miliar oleh Staf Khusus Edhy Prabowo agar permohonan izin ekspor benur perusahaannya bisa segera terbit.

Suharjito pun menyanggupi dan membayar secara dicicil, sebesar 77 ribu dolar atau Rp1 miliar kepada Staf Khusus Edhy Prabowo.

Baca juga: KPK Tegaskan Tidak Tebang Pilih dalam Mengusut Kasus Edhy Prabowo

Kemudian Suharjito yang hadir secara virtual, bertanya kepada saksi apakah perbuatannya masuk kategori pemberi aktif atau pasif.

"Menurut ahli, apakah saya dianggap pemberi aktif apa pasif? Karena saya pada dasarnya pengusaha maunya cepat lakukan budidaya?," tanya Suharjito kepada Mudzakir.

Menjawab pertanyaan tersebut, Mudzakir pun menjawab bahwa keadaan yang dilakukan Suharjito adalah akibat dari perbuatan menyimpang Staf Khusus Edhy Prabowo.

Sebab Suharjito sebagai pemilik perusahaan disebut sudah menempuh jalur semestinya untuk mendapat izin tersebut.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Danang Triatmojo
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas