Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penanganan Covid

Komisi IX Apresiasi Keterbukaan Menkes soal Terkendalanya Pasokan Vaksin Covid-19 ke Indonesia

Menurutnya, kendala ini tak terhindarkan karena Indonesia mengandalkan suplai vaksin dari negara-negara produsen lain.

Komisi IX Apresiasi Keterbukaan Menkes soal Terkendalanya Pasokan Vaksin Covid-19 ke Indonesia
Istimewa
Charles Honoris. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Charles Honoris mengapresiasi keterbukaan dan transparansi informasi dari Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin terkait terkendalanya pasokan vaksin Covid-19 ke Indonesia.

Menurutnya, kendala ini tak terhindarkan karena Indonesia mengandalkan suplai vaksin dari negara-negara produsen lain.

"Terkendalanya pasokan vaksin Covid-19 ke ratusan negara termasuk Indonesia sehingga laju vaksinasi di dalam negeri tidak bisa seperti sebelumnya, adalah sesuatu yang tak terhindarkan atau unavoidable," ujar Charles, dalam keterangannya, Selasa (6/4/2021).

"Hal ini mengingat Indonesia selama ini mengandalkan suplai vaksin dari negara-negara produsen yang kini menerapkan embargo akibat terjadinya gelombang ketiga (third wave) di negaranya masing-masing," imbuhnya.

Baca juga: Google Doodle Hari Ini Kembali Ingatkan Pencegahan Covid-19 dengan Bermasker Ganda dan Jaga Jarak

Dia pun mengapresiasi keterbukaan informasi dari Menkes Budi Gunadi Sadikin perihal masalah ini.

Sebab, keterbukaan informasi diyakini Charles menjadi faktor penting dalam upaya pencegahan dan menanggulangi permasalahan Covid-19 di Tanah Air.

"Dalam kondisi yang tidak bisa dihindari seperti ini, transparansi dan keterbukaan informasi oleh Menkes Budi Gunadi Sadikin terkait kendala vaksinasi tersebut, patut diapresiasi," ungkapnya.

Politikus PDI Perjuangan itu lantas mengingatkan masyarakat untuk semakin taat dan ketat dalam menerapkan protokol kesehatan.

Terlebih di tempat-tempat dan fasilitas-fasilitas umum yang sudah atau sedang direncanakan dibuka kembali, seperti bioskop, sekolah, dan sebagainya.

Baca juga: Berpuasa Pulihkan Kekebalan Tubuh, Bagaimana Jika Terinfeksi Covid-19, Tetap Puasa atau Dibatalkan?

"‘Third Wave’ yang sedang dialami negara-negara produsen vaksin sekarang ini bisa menjadi pelajaran penting buat kita agar selalu taat dan ketat dalam menerapkan protokol kesehatan. Bahwa gelombang baru penyebaran Covid-19 bahkan bisa terjadi di negara-negara penghasil vaksin dengan laju vaksinasi yang cepat sekalipun," ujarnya.

Lebih lanjut, Charles mengatakan perjalanan Indonesia menuju herd immunity yakni 70 persen populasi masih panjang. Sebab proses vaksinasi Covid-19 di Indonesia yang sudah berjalan selama ini baru menjangkau kurang dari 5% dari total sasaran vaksinasi nasional sebanyak 181 juta orang.

"Sehingga kita sebagai warga bangsa harus terus bekerjasama dan bergotong royong, agar kita bisa sama-sama selamat dalam perjalanan panjang ini," tandasnya.

Ikuti kami di
Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas