Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

AS Putuskan Tarik Pasukannya, Partai Gelora: Upaya Hentikan Konflik di Afghanistan

Partai Gelora nilai upaya penasikan pasukan tentara AS dari Afganistan sebagai upaya menghentikan konflik yang berkepanjangan.

AS Putuskan Tarik Pasukannya, Partai Gelora: Upaya Hentikan Konflik di Afghanistan
ISTIMEWA
Ketua Bidang Hubungan Luar Negeri DPN Partai Gelora Indonesia Henwira Halim 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA  - Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia menyambut baik keputusan Presiden Amerika Serikat (AS)  Joe Biden menarik 9.600 pasukan koalisi, termasuk 3500 tentara AS dari Afghanistan.

"Partai Gelora Indonesia menyambut baik keputusan Amerika Serikat untuk menarik mundur pasukannya dari Afghanistan," kata Ketua Bidang Hubungan Luar Negeri DPN Partai Gelora Indonesia Henwira Halim,  dalam keterangannya, Jumat (16/4/2021).

Joe Biden pada Rabu (14/4/2021) waktu setempat, mengumumkan akan menarik pasukan koalisi AS dan Nato dari Afghanistan paling lambat 9 September 2021 atau usai peringatan 20 tahun serangan teror terhadap AS di New York dan Washington, DC.

Baca juga: Afghanistan Takut Terjadi Perang Saudara saat Amerika Tarik Semua Pasukan Militernya Nanti

Henwira menilai upaya penarikan pasukan tersebut sebagai upaya untuk menghentikan konflik yang berkepanjangan di Afghanistan semenjak tahun 2001, yang telah memakan korban ratusan ribu jiwa seperti yang diumumkan oleh Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih.

"Amerika Serikat menarik mundur pasukannya dari Afghanistan untuk menghentikan konflik yang berkepanjangan semenjak tahun 2001, yang telah memakan korban ratusan ribu jiwa," katanya.

Henwira menilai masa depan Afghanistan berada di tangan rakyat sendiri, bukan di tangan pasukan koalisi pimpinan AS.

Sehingga tidak ada konsesus politik apapun yang bisa dipaksakan dengan mengandalkan kekuatan militer untuk menegakkan demokrasi di Afghanistan.

"Partai Gelora meyakini bahwa masa depan Afghanistan ada di tangan rakyat Afghanistan itu sendiri, dan tidak ada pihak yang dapat memaksakan sebuah konsensus politik antara berbagai elemen di Afghanistan hanya dengan mengandalkan kekuatan militer semata," katanya.

Baca juga: Di Sela Rakornas, Partai Gelora Launching Gelora TV

Usai menarik pasukannya , AS diharapkan dapat melakukan pendekatan diplomasi dan kemanusiaan dalam membantu rakyat Afghanistan dalam upaya pembangunan kapasitas dan pemberdayaan masyarakat ke depannya.

Partai Gelora juga berharap penarikan mundur pasukan AS dan koalisinya dapat berlangsung dengan tertib dan damai, sehingga proses transisi di Afghanistan berjalan lancar. 

"Amerika Serikat perlu meminta dukungan komunitas internasional untuk terus membantu rakyat Afghanistan melewati proses transisi tersebut dengan sebaik-baiknya.," pungkas Henwira.(*)

Ikuti kami di
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Theresia Felisiani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas