Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Hari Pendidikan Nasional

Cerita Perjuangan Guru di Masa Pandemi: Antar Langsung Soal Ujian Hingga Nombok Ratusan Ribu Rupiah

Karena susah sinyal bahkan para guru saat ujian penilaian akhir semester mendadak menjadi kurir, mengantarkan soal untuk siswa dari rumah ke rumah.

Cerita Perjuangan Guru di Masa Pandemi: Antar Langsung Soal Ujian Hingga Nombok Ratusan Ribu Rupiah
IST
Guru SMAN 1 Bandar, Kabupaten Batang Jawa Tengah, Dedi Fauziyanto 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pahlawan tanpa tanda jasa, begitu kita menyebut seorang guru. Berbicara tentang guru memang tiada habisnya, mereka selalu berjuang demi masa depan para generasi penerus bangsa.

Salah satu kisah soal guru datang dari daerah Bandar, Kabupaten Batang, Jawa Tengah. Dedi begitu nama pahlawan tanpa tanda jasa tersebut.

Menjadi guru bagi Dedi bukan hanya soal pekerjaan tetapi panggilan hati untuk mengabdi.

Salah satu tantangan luar biasa bagi Dedi adalah datangnya pandemi covid-19 yang mengharuskan dirinya melakukan kegiatan belajar mengajar jarak jauh dengan bantuan akses internet.

Bagi guru SMAN 1 Bandar, Kabupaten Batang, Jawa Tengah ini pembelajaran jarak jauh merupakan pengalaman baru selama dirinya mengajar.

Dedi bercerita banyak teman sejawatnya yang kesulitan beradaptasi mengajar jarak jauh dengan akses jaringan internet, apalagi bagi guru-guru yang usianya tidak muda lagi.

"Tantangan tuntutan belajar media online bagi mereka yang tidak tahu. Bagi pendidik dengan usia muda, internet adalah hal yang tidak asing lagi. Tapi bagi guru yang sudah tua, itu adalah siksaan luar biasa. Bayangkan, untuk mengetik saja mereka lamban apalagi untuk belajar aplikasi belajar online," kata Dedi saat berbincang dengan Tribun, Minggu (2/5/2021).

Guru SMAN 1 Bandar, Kabupaten Batang  Jawa Tengah, Dedi Fauziyanto
Guru SMAN 1 Bandar, Kabupaten Batang Jawa Tengah, Dedi Fauziyanto (IST)

Selain itu tantangan belajar secara daring tentu saja soal keterjangkauan sinyal. Wilayah Bandar di Batang, Jawa Tengah dikelilingi bukit dan gunung gugusan dari dataran tinggi Dieng.

Susah sinyal lanjut Dedi menjadi salah satu hal yang luar biasa.

"Seperti di wilayah saya di Kabupaten Batang, tepatnya di daerah Bandar. Kondisi sinyal yang tidak menjangkau semua siswa menyebabkan pelaksanaan ujian yang sifatnya serentak, seperti penilaian akhir semester menjadi tantangan yang luar biasa," ujar Dedi.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas