Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Hari Lahir Pancasila

Pancasila Sampai Kapan pun Jadi Solusi untuk Kebhinekaan Indonesia

Bulan Bung Karno, menjadi cara PDIP mengajak anak muda untuk memaknai Pancasila dalam bentuk kekinian, modern, tanpa meninggalkan spirit sejarah.

Pancasila Sampai Kapan pun Jadi Solusi untuk Kebhinekaan Indonesia
Istimewa
Diskusi dalam rangka memperingati Hari Lahir Pancasila dan Bulan Bung Karno Selasa 1 Juni 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pancasila dalam sudut pandang Seni dan Budaya menjadi topik diskusi hangat dalam talkshow dan seni yang diselenggarakan oleh Badan Kebudayaan Nasional Pusat (BKNP) PDI Perjuangan.

Acara ini dihelat dalam rangka memperingati Hari Lahir Pancasila dan Bulan Bung Karno, pada Selasa 1 Juni 2021.

Talkshow ini dibuka oleh Panitia Pengarah Bulan Bung Karno PDI Perjuangan, Djarot Saiful Hidayat.

Ia menjelaskan acara ini dihelat dalam rangka mengajak anak muda Indonesia untuk berani secara kreatif dan cerdas, memaknai Pancasila dalam bentuk kekinian dan modern tanpa meninggalkan spirit sejarah.

"Bulan Bung Karno, menjadi cara PDIP mengajak anak muda untuk memaknai Pancasila dalam bentuk kekinian, modern, tanpa meninggalkan spirit sejarah," jelas Djarot.

Selain itu, musisi sekaligus komposer Addie MS, juga Garin Nugroho Riyanto seorang sutradara dan budayawan menjadi narasumber utama dalam talkshow perdana Bung Karno Series ini.

Addie MS pada posisinya sebagai musisi mengutarakan, bahwa Pancasila sampai kapan pun akan menjadi solusi untuk negeri Indonesia yang bhinneka ini, dengan adanya sila ke-tiga persatuan Indonesia merupakan sebuah solusi untuk Indonesia di masa kini dan masa yang akan datang.

"Justru lebih perlu lagi, kalau kita lihat teknologi informasi di era globalisasi ini membanjiri masyarakat, apapun informasi yang diinginkan akan datang sendiri. Dengan adanya Pancasila, ini sebagai alat pemersatu, bahwa dengan informasi apapun yang kita dapat, jangan lupa akan persatuan. Saya tidak bisa membayangkan bagaimana kalau Pancasila itu tidak ada," jelas Addie.

Baca juga: Membumikan Pancasila dalam Kehidupan Sehari-hari Melalui Pencanangan Desa Damai Berbudaya

Selain itu, dia menambahkan bahwa memanggil Pancasila yang sudah ada di bumi Indonesia dengan cara yang halus dan tajam, sehingga apa yang para seniman lakukan sekarang ini adalah memekarkan atau mengharumkannya Kembali di masyarakat.

Kemudian ia mencontohkan lagu anak-anak yang berjudul Pelangi-pelangi, sudah jarang terdengar di televisi-televisi, beda dengan zaman dulu ketika disiarkan oleh TVRI semuanya ikut satu suara menyanyikan.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas