Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Ibadah Haji 2021

Ketika Bisnis Travel Haji dan Umrah Terguncang, Penjualan di Toko Perlengkapan Haji Turun 80 Persen

Pandemi ini juga berdampak pada sekitar 1.000 agen perjalanan atau travel, dengan beberapa kehilangan ribuan dolar karena pembatalan haji.

Ketika Bisnis Travel Haji dan Umrah Terguncang, Penjualan di Toko Perlengkapan Haji Turun 80 Persen
Tribunnews/Jeprima
Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas (kemeja putih) memberikan keterangan pers terkait penyelenggaraan ibadah haji 1442 H/2021 M di Gedung Kementerian Agama, Jakarta Pusat, Kamis (3/6/2021). Dalam keterangannya, pemerintah memastikan tidak memberangkatkan jemaah haji Indonesia pada musim haji tahun ini karena menimbang kondisi pandemi Covid-19 yang masih meluas di seluruh dunia dan belum adanya kepastian dari Kerajaan Saudi terkait kuota haji menjadi pertimbangan utama pembatalan keberangkatan ini. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Biasanya, beberapa minggu menjelang musim haji, toko dua lantai yang menjual persediaan dan perlengkapan bagi orang-orang yang mempersiapkan ibadah haji akan menjadi pusat aktivitas.

Namun tahun ini, tampak tak bernyawa dan sepi. Pemilik toko, Muhammad Aziz, telah melakukan semua yang dia bisa untuk menarik lebih banyak pelanggan.

Sebelum pandemi, toko-toko pasokan haji milik Aziz dapat menghasilkan hingga Rp 25 juta per hari selama musim haji. Pakaian haji, Alquran berukuran saku dan sajadah adalah barang-barang populer.

Jemaah yang kembali juga akan mampir ke toko-toko pasokan seperti Toko Al Mukarramah Aziz untuk mencari makanan ringan impor, buah-buahan kering dan air Zamzam suci, terutama ketika mereka lupa membeli beberapa untuk kerabat dan tetangga mereka saat berada di Arab Saudi.

"Penjualan turun 80 persen," kata Aziz kepada Channel News Asia (CNA) di dalam tokonya di Jakarta Timur, seperti dilansir Tribunnews.com, Selasa (8/6/2021).

Pandemi ini juga berdampak pada sekitar 1.000 agen perjalanan atau travel yang berspesialisasi dalam haji dan umrah, dengan beberapa kehilangan ribuan dolar karena pembatalan.

Baca juga: Tanggapi Ucapan Maaf Haikal Hassan Usai Kritik Soal Haji, Cyber Indonesia: Maaf Tak Hapus Perbuatan

Tak Ada Jemaah Haji Indonesia

Menunaikan ibadah haji adalah salah satu dari lima rukun Islam.

Setiap tahun, sekitar 2,5 juta umat Islam melakukan ibadah haji tetapi karena pandemi, pemerintah Arab Saudi hanya mengizinkan 10.000 penduduk setempat untuk melakukan ibadah haji tahun lalu.

Halaman
1234
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas