Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Jusuf Kalla Bicara Akar Masalah di Papua Hingga Keistimewaan Dibandingkan Daerah Lain

JK mengatakan inti pokok dari persoalan di Papua adalah adanya pemikiran bahwa pemerintah pusat selalu merampok kekayaan di Papua.

Jusuf Kalla Bicara Akar Masalah di Papua Hingga Keistimewaan Dibandingkan Daerah Lain
Tangkapan Layar: Kanal Youtube PUSAD Paramadina
Wakil Presiden Indonesia ke-10 dan ke-12, Jusuf Kalla (JK), dalam  webinar bertajuk Memperkokoh Jembatan Kebangsaan: Belajar Mediasi Konflik dari Pengalaman Jusuf Kalla di kanal Youtube PUSAD Paramadina pada Kamis (19/8/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Presiden Indonesia ke-10 dan ke-12, Jusuf Kalla (JK), menyampaikan pandangannya terkait dengan akar masalah di Papua hingga keistimewaan Papua dibandingkan dengan daerah lain di Indonesia.

JK mengatakan inti pokok dari persoalan di Papua adalah adanya pemikiran bahwa pemerintah pusat selalu merampok kekayaan di Papua.

Padahal menurutnya kenyataannya tidak seperti itu.

Sejak 2008, kata JK, pemerintah telah memberi subsidi kepada Papua yang nilainya lebih banyak dibandingkan nilai yang diberikan Papua kepada Pemerintah Pusat.

Bahkan menurutnya, saat ini Pemerintah telah memberikan subsidi dengan nilai terbesar dibandingkan seluruh daerah di Indonesia.

JK menyebut saat ini Pemerintah telah memberikan subsidi yang nilainya tiga kali lipat dari apa yang pemerintah daerah atau perusahaan swasta di sana kirimkan untuk pemerintah pusat.

Baca juga: Guru Besar UIN: Banyak Tradisi Papua yang Kental Toleransi Beragama

Hal tersebut disampaikan JK dalam  webinar bertajuk Memperkokoh Jembatan Kebangsaan: Belajar Mediasi Konflik dari Pengalaman Jusuf Kalla di kanal Youtube PUSAD Paramadina pada Kamis (19/8/2021).

"Jadi kita memberikan ke Papua itu tiga kali lipat dari kekayaan yang dikirim ke Jakarta. Tiga kali lipat. Ini harus diberi pemahaman seperti itu. Kenapa Papua masih miskin, bukannya karena pemerintah," kata JK menjawab pertanyaan terkait dengan usulan penyelesaian konflik di Papua.

Tidak hanya itu, menurut JK saat ini Papua juga memiliki keistimewaan lain dalam bidang pemerintahan.

JK mengatakan, secara hukum kepala daerah di Papua tidak boleh berasal selain dari Papua.

"Kalau di Papua, secara hukum, orang Papua bisa gubernur di Jawa. Tapi orang Jawa, Sulawesi, Sumatera tidak bisa gubernur di Papua," kata JK.

Dengan demikian, menurutnya Papua sudah diberikan begitu banyak kesempatan.

Saat ini menurutnya, tinggal bagaimana mereka mengelola dan memanfaatkannya.

"Jadi sudah diberikan begitu banyak kesempatan sebenarnya, tinggal bagaimana memanfaatkannya, sudah diberikan segala hal, segala dana. Tinggal teman-teman di Papua sendiri mengelola dengan baik. Jangan dikorup, jangan dibawa keluar itu dana," kata JK.

Penulis: Gita Irawan
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas