Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Ciptakan Hand Sanitizer dari Bekicot, Siswi SMAIT Ummul Quro Bogor Raih Medali di Ajang WYIIA 2021

Dua siswi SMAIT Ummul Quro Bogor ciptakan hand sanitizer dari bekicot, berhasil raih medali di ajang WYIIA 2021.

Ciptakan Hand Sanitizer dari Bekicot, Siswi SMAIT Ummul Quro Bogor Raih Medali di Ajang WYIIA 2021
Istimewa
Dua siswi SMA IT Ummul Quro Bogor berhasil membuat inovasi hand sanitizer dari bagian bekicot. Berkat produk hand sanitizer, keduanya meraih medali silver di World Youth Invention and Innovation Award (WYIIA) yang diselenggarakan oleh Universitas Negeri Yogyakarta bekerjasama dengan Indonesian Young Scientist Association (IYSA), pada 17 – 21 Agustus 2021 secara virtual. 

TRIBUNNEWS.COM - Nama SMAIT Ummul Quro Bogor terukir di ajang kompetisi riset internasional World Youth Invention and Innovation Award (WYIIA) 2021.

Kedua siswinya, yakni Hanan Mardiyah Mulyana (Hanan) dan Shadrina Nur Isranti (Sasa) berhasil raih medali silver (Silver Medal) di kompetisi skala internasional itu.

Ajang kompetisi ini diselenggarakan oleh Universitas Negeri Yogyakarta bekerjasama dengan Indonesian Young Scientist Association (IYSA) secara virtual pada tanggal 17 – 21 Agustus 2021.

Peserta yang berkompetisi ada 377 tim dari 34 negara, seperti Amerika Serikat, Saudi Arabia, Malaysia, Thailand, Turki, Azerbaijan, Korea dan Indonesia sebagai tuan rumah.

Baca juga: Beasiswa Merdeka Belajar Jaring Calon Mahasiswa Lewat Edukasi Anak Jalanan hingga Pelestarian Budaya

Di ajang kompetisi itu, Hanan dan Sasa membawa riset penelitiannya berjudul 'Acha Spray : Formulation of Spray Hand Sanitizer Based on Mucus and Chitosan from Snail Shell (Achatina fullica)'.

Dari risetnya, mereka berhasil menciptakan inovasi hand sanitizer dari cangkang dan lendir bekicot, dalam bentuk spray.

Sang guru pembimbing, Sri Mulyani atau disapa Cici menyebut riset ini dilakukan dalam rangka pencegahan penularan Covid-19.

Menurutnya, hand sanitizer lebih praktis dibandingkan mencuci tangan dengan sabun.

Dua siswi SMA IT Ummul Quro Bogor berhasil membuat inovasi hand sanitizer dari bagian keong mas. Berkat produk hand sanitizer, keduanya meraih medali silver di World Youth Invention and Innovation Award (WYIIA) yang diselenggarakan oleh Universitas Negeri Yogyakarta bekerjasama dengan Indonesian Young Scientist Association (IYSA), pada 17 – 21 Agustus 2021 secara virtual.
Dua siswi SMA IT Ummul Quro Bogor berhasil membuat inovasi hand sanitizer dari bagian bekicot. Berkat produk hand sanitizer, keduanya meraih medali silver di World Youth Invention and Innovation Award (WYIIA) yang diselenggarakan oleh Universitas Negeri Yogyakarta bekerjasama dengan Indonesian Young Scientist Association (IYSA), pada 17 – 21 Agustus 2021 secara virtual. (Istimewa)

Baca juga: Orientasi Mahasiswa Baru jadi Pembentuk Karakter di Dunia Perkuliahan

Untuk itu, tim dari SMAIT Ummul Quro Bogor ini berinovasi membuat hand sanitizer, dari bahan yang lebih aman, yakni bekicot.

"Dengan memanfaatkan lendir dan cangkang bekicot, menambah nilai guna dari bekicot ini yang awalnya hanya hama," ucap Cici kepada Tribunnews.com, Sabtu (28/8/2021).

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas