Tribun

Pelecehan dan Bullying di Kantor

Polisi Diminta Tangani Kasus Pelecehan Seksual di KPI dengan Kedepankan Aspek Sosial

Polisi diminta tidak hanya mengedepankan aspek hukum dalam kasus ini melainkan juga aspek sosial dari kondisi terduga korban.

Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Theresia Felisiani
Polisi Diminta Tangani Kasus Pelecehan Seksual di KPI dengan Kedepankan Aspek Sosial
Tribunnews.com/Rizki Sandi Saputra
Gedung Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat yang berlokasi di Jalan. Ir. H Juanda, Jakarta Pusat, Kamis (2/9/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta memberikan respon terkait kasus dugaan pelecehan seksual berdasar perundungan di lingkungan kerja Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat.

Pengacara Publik LBH Jakarta Aprillia Lisa Tengker menyoroti penanganan kasus yang dilakukan oleh aparat penegak hukum dalam hal ini jajaran Polres Metro Jakarta Pusat.

Pihaknya kata Lisa, berharap agar jajaran kepolisian tidak hanya mengedepankan aspek hukum dalam kasus ini melainkan juga aspek sosial dari kondisi terduga korban.

"Saya berharap aparat hukum juga bisa menangani kasusnya dengan pemikiran yang maju bukan hanya aspek hukum, tapi aspek sosial, dan terpenting berpihak ke korban juga," kata Lisa saat dihubungi wartawan, dikutip Rabu (8/9/2021).

Baca juga: Agar dapat Perlindungan, LPSK Minta Korban Pelecehan Seksual di KPI Segera Ajukan Permohonan

Tak hanya itu, kata dia, jika merujuk pada pengakuan terduga korban MS yang beredar, seharusnya kasus ini harus disikapi dengan hati nurani.

Penyikapan itu juga kata Lisa, dinilai perlu dikedepankan oleh jajaran kepolisian yang menangani perkara tersebut.

"Di sini pikiran logis dan hati nurani kita harusnya ada. Dan harusnya hukum juga melihat ini," tukasnya.

Kronologis

Beredar pesan dalam sebuah aplikasi pesan singkat di mana telah terjadi aksi perundungan hingga pelecehan seksual di lingkungan kerja Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat.

Adapun kabar tersebut tersiar melalui aplikasi pesan singkat dengan maksud untuk mendapatkan perhatian dari khalayak ramai bahkan ditujukan untuk Presiden RI Joko Widodo (Jokowi).

Halaman
123
Ikuti kami di
  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas