Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Pelecehan dan Bullying di Kantor

Hari Ini Korban Pelecehan Seksual di KPI Jalani Tes Psikologi

Tes psikologi forensik ini untuk menjadi data pendukung guna mengetahui secara pasti kondisi kesehatan psikis MS saat ini.

Hari Ini Korban Pelecehan Seksual di KPI Jalani Tes Psikologi
Tribunnews.com/Fandi Permana
Komisioner Komnas HAM dan Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Hengki Haryadi memberikan keterangan sesuai pemeriksaan proses hukum kasus pelecehan sesama Pegawai KPI di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Rabu (22/9/2021). 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - MS, korban pelecehan seksual di lingkungan kerja KPI Pusat akan menjalani tes psikologi atau kepribadian, Kamis (23/9/2021) hari ini.

Kuasa hukum MS, Muhammad Mu'alimin mengatakan, rencananya tes psikologi itu akan dilangsungkan di Gedung Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) RI, sekitar pukul 10.00 WIB.

Mu'alimin menyebut, dirinya akan turut mendampingi MS dalam menjalani tes psikologi tersebut.

"Korban MS hari ini ke Psikolog di salah satu ruangan di Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) pukul 10.00 WIB," kata Mu'alimin dalam keterangan tertulisnya yang diterima, Kamis (23/9/2021).

Keperluan tes psikologi ini difasilitasi langsung oleh Ketua KPI Pusat Agung Suprio.

Baca juga: Kasus Pelecehan Staf KPI Belum Kunjung Tuntas, Komnas HAM Masih Periksa 3 Pegawai

Hal ini bertujuan guna memberikan bantuan kepada MS agar dapat memulihkan kondisi mentalnya setelah insiden pelecehan dan perundungan yang dialaminya sejak beberapa tahun silam.

"Akses tes psikologi ini merupakan fasilitas bantuan dari Ketua KPI Agung Suprio yang merekomendasikan Psikolog di Kominfo untuk membantu memulihkan mental korban pasca trauma," tuturnya.

Keperluan tes psikologi forensik ini juga kata Mu'alimin untuk menjadi data pendukung guna mengetahui secara pasti kondisi kesehatan psikis MS saat ini.

"Ini pemeriksaan psikologi forensik untuk yang ketiga kalinya guna mendukung pembuktian dan upaya mengungkap fakta terbaru korban dari sisi keadaan psikisnya," ujarnya.

Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas