Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Youtuber Muhammad Kece Jadi Tersangka

Kasus Irjen Napoleon Aniaya Muhammad Kace: Polri Periksa 18 Saksi dan Kumpulkan Barang Bukti

Polri ingin menyelesaikan kasus penganiayaan Irjen Napoleon Bonaparte terhadap Muhammad Kace secara komprehensif.

Kasus Irjen Napoleon Aniaya Muhammad Kace: Polri Periksa 18 Saksi dan Kumpulkan Barang Bukti
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Terdakwa kasus suap penghapusan red notice Djoko Tjandra, Irjen Pol Napoleon Bonaparte menjalani sidang lanjutan di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Senin (15/2/2021). Mantan Kepala Divisi Hubungan Internasional Polri itu dituntut Jaksa Penuntut Umum (JPU) tiga tahun penjara ditambah denda Rp100 juta subsider enam bulan kurungan. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM - Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen (Pol), Rusdi Hartono mengatakan, Polri ingin menyelesaikan kasus penganiayaan Irjen Napoleon Bonaparte terhadap Muhammad Kace secara komprehensif.

Di antaranya dengan menelusuri mengapa bisa terjadi penganiayaan di Rutan Bareskrim Polri.

"Kasus penganiayaan terhadap saudara MK, tentunya Polri ingin menyelesaikan masalah ini secara komprehensif."

"Pertama mengapa penganiayaan itu terjadi di Rutan Bareskrim Polri," kata Rusdi dalam tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Jumat (24/9/2021).

Untuk itu, Polri kini tengah melakukan pemeriksaan kepada empat penjaga tahanan yang bertugas saat terjadinya penganiayaan.

Karo Penmas Divisi Humas Mabes Polri, Brigjen Pol Rusdi Hartono memberikan keterangan saat jumpa pers terkait korban kebakaran Lapas Dewasa Klas I Tangerang di RS Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, Kamis (9/9/2021). Tim Disaster Victim Identification (DVI) baru berhasil mengidentifikasi satu orang korban atas nama Rudhi bin Ong Eng Cue, yaitu laki-laki berumur 43 tahun. Korban teridentifikasi sidik jari dan rekam medis dari yang bersangkutan. Tribunnews/Herudin
Karo Penmas Divisi Humas Mabes Polri, Brigjen Pol Rusdi Hartono memberikan keterangan saat jumpa pers terkait korban kebakaran Lapas Dewasa Klas I Tangerang di RS Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur, Kamis (9/9/2021). Tim Disaster Victim Identification (DVI) baru berhasil mengidentifikasi satu orang korban atas nama Rudhi bin Ong Eng Cue, yaitu laki-laki berumur 43 tahun. Korban teridentifikasi sidik jari dan rekam medis dari yang bersangkutan. Tribunnews/Herudin (Tribunnews/Herudin)

Baca juga: Bareskrim Masih Dalami Dugaan Tindak Pidana Pencucian Uang oleh Irjen Napoleon

Polri ingin mengetahui lebih lanjut apakah terdapat unsur kelalaian atau SOP yang tidak dilakukan oleh penjaga tahanan.

"Dalam hal ini Propam sedang melakukan pemeriksaan terhadap empat penjaga tahanan yang bertugas pada saat kejadian."

"Jadi sedang dilakukan pemeriksaan, apakah ada kelalaian atau SOP yang tidak dilakukan oleh anggota yang jaga pada saat itu, ini sedang diproses di Propam," terang Rusdi.

Rusdi mengungkapkan, kini pihaknya telah memeriksa sebanyak 18 orang saksi.

Dari 18 orang saksi tersebut, termasuk empat orang petugas jaga tahanan, dua orang saksi ahli atau dokter yang memeriksa M. Kace, dan sisanya adalah para penguhuni Rutan Bareskrim Polri.

Baca juga: Kompolnas: Polri Harus Tanggung Jawab karena Muhammad Kece Dianiaya Irjen Napoleon Bonaparte

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas