Tribun

Apakah Serikat Pekerja Wajib Ada di Setiap Perusahaan? Berikut Penjelasan Ahli Hukum

Simak penjelasan ahli hukum Wahono soal apakah serikat pekerja wajib dibentuk pada setiap perusahaan.

Penulis: Shella Latifa A
Editor: Citra Agusta Putri Anastasia
Apakah Serikat Pekerja Wajib Ada di Setiap Perusahaan? Berikut Penjelasan Ahli Hukum
Tribun Jateng/Hermawan Handaka
Ilustrasi buruh - Simak penjelasan ahli hukum soal wajib tidaknya serikat pekerja dibentuk pada setiap perusahaan. 

TRIBUNNEWS.COM - Setiap warga negara berhak mendapat pekerjaan dan menjalani hidup yang layak.

Ketika seseorang memiliki hubungan kerja dengan perusahaan, tak menutup adanya polemik.

Entah itu merugikan bagi karyawan maupun perusahaan tempat ia bekerja.

Untuk menjembatani kepentingan karyawan dengan perusahaan, biasanya terbentuk serikat pekerja.

Baca juga: DPR: Kebijakan Cukai Rokok Jangan Bebani Petani dan Buruh Pabrik

Lantas, apakah setiap perusahaan wajib ada serikat pekerja di dalamnya?

Advokat asal Surakarta, Wahono, mengatakan, serikat pekerja memilik UU sendiri, yakni UU Nomor 21 Tahun 2000 tentang Serikat Pekerja/Serikat Buruh.

Wahono mengatakan, pembentukan serikat pekerja dalam setiap perusahaan tidak bersifat wajib.

Sehingga, setiap karyawan bisa memilih antara bergabung atau tidak dengan serikat pekerja yang ada.

"Hukumnya tidak wajib, jadi karyawan itu bisa tergabung maupun tidak bergabung."

"Bisa mendirikan atau tidak mendirikan, kemudian bisa menjadi pengurus maupun tidak," kata Wahono dalam tayangan acara Kacamata Hukum Tribunnews.com, Senin (4/10/2021).

Advokat asal Surakarta, Wahono dalam acara Kacamata Hukum Tribunnews.com
Advokat asal Surakarta, Wahono dalam acara Kacamata Hukum Tribunnews.com, Senin (4/10/2021).

Baca juga: Bagaimana Cara Ubah HGB Jadi Sertifikat Hak Milik? Ini Penjelasan Praktisi Hukum

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas