Tribun

BMKG Bantah Indonesia Dilanda Gelombang Panas, Jelaskan Penyebab Panasnya Suhu Belakangan Ini

BMKG bantah pesan berantai yang menyebut "Gelombang Panas Kini Melanda Negara Indonesia". Berikut penjelasan BMKG.

Penulis: Wahyu Gilang Putranto
Editor: Miftah
BMKG Bantah Indonesia Dilanda Gelombang Panas, Jelaskan Penyebab Panasnya Suhu Belakangan Ini
pexels.com/ Brett Sayles
Penjelasan BMKG soal suhu panas dan cuaca terik di Indonesia 

TRIBUNNEWS.COM - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) membantah pesan berantai yang beredar di media sosial yang menyebut "Gelombang Panas Kini Melanda Negara Indonesia".

Dalam pesan yang beredar di WhatsApp (WA) menyebut kini cuaca sangat panas, suhu pada siang hari bisa mencapai 40 derajat celcius.

Lalu masyarakat dianjurkan untuk menghindari minum es atau air dingin.

"Berita yang beredar ini tentu tidak tepat dan tidak benar (HOAX), karena kondisi suhu panas dan terik saat ini tidak bisa dikatakan sebagai gelombang panas," ungkap Plt Deputi Bidang Klimatologi BMKG, Urip Haryoko, Jumat (15/10/2021).

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menanggapi pesan berantai yang beredar diberbagai platform media sosial, dan whatsapp bahwa GELOMBANG PANAS KINI MELANDA NEGARA INDONESIA.
Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menanggapi pesan berantai yang beredar diberbagai platform media sosial, dan whatsapp bahwa GELOMBANG PANAS KINI MELANDA NEGARA INDONESIA. (BMKG)

Baca juga: Peringatan Dini Cuaca Ekstrem BMKG Minggu, 17 Oktober 2021: Waspada Jawa Tengah Hujan Lebat

Urip menjelaskan, gelombang panas terjadi pada wilayah yang terletak pada lintang menengah dan tinggi.

Sementara wilayah Indonesia terletak di wilayah ekuator yang secara sistem dinamika cuaca tidak memungkinkan terjadinya gelombang panas.

Lalu Apa Itu Gelombang Panas?

Urip menjelaskan, gelombang panas dalam ilmu cuaca dan iklim didefinisikan sebagai periode cuaca (suhu) panas yang tidak biasa yang biasanya berlangsung setidaknya lima hari berturut-turut atau lebih (sesuai batasan Badan Meteorologi Dunia atau WMO).

Selain itu dalam periode waktu tersebut disertai kelembaban udara yang tinggi.

"Untuk dianggap sebagai gelombang panas, suatu lokasi harus mencatat suhu maksimum harian melebihi ambang batas statistik, misalnya 5 derajat celcius lebih panas, dari rata-rata klimatologis suhu maksimum, dan setidaknya telah berlangsung dalam lima hari berturut-turut," jelas Urip.

Baca juga: Peringatan Dini Gelombang Tinggi Minggu 17 Oktober 2021, BMKG: 9 Wilayah Capai 2,5-4 Meter

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas