Tribun

Penanganan Covid

Ingin Kurangi Impor Obat Covid Molnupiravir, Luhut: Kita Upayakan Bangun Pabriknya di Dalam Negeri

Luhut menyebut saat ini Indonesia tengah mengupayakan pembangunan pabrik obat Covid-19 Molnupiravir

Penulis: Galuh Widya Wardani
Editor: Tiara Shelavie
Ingin Kurangi Impor Obat Covid Molnupiravir, Luhut: Kita Upayakan Bangun Pabriknya di Dalam Negeri
Tangkap Layar Youtube Sekretariat Presiden
Luhut Evaluasi PPKM Senin (8/11/2021) (Tangkap Layar Youtube Sekretariat Presiden) 

TRIBUNNEWS.COM - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyebut saat ini Indonesia tengah mengupayakan pembangunan pabrik obat Covid-19 Molnupiravir.

Hal ini dilakukan demi mempermudah akses distribusi dan penyediaan stok dalam negeri.

Sehingga, Indonesia dapat fokus untuk dapat memproduksi obat daripada harus mengimpor obat terus-menerus.

Hal tersebut disampaikan oleh Luhut dalam konferensi pers Evaluasi PPKM yang disirkan secara virtual melalui YouTube Sekretariat Presiden, (Senin (8/11/2021).

"Mengenai obat (Molnupiravir) ini dan vaksin, pemerintah kita sangat agresif. Saya terlibat di dalamnya dan saya kira pembicaraan dengan Merck maupun dengan Pfizer itu sudah sangat maju."

Baca juga: Soal Biaya Vaksin Booster, Menkes Sebut Anggota DPR dan Peserta BPJS Non-PBI Tak Ditanggung Negara

Baca juga: Menkes Sebut Vaksin Covid-19 untuk Anak Usia 6-11 Tahun Butuh 58,7 Juta Dosis

"Kita berharap bahwa itu harus ada pabriknya dalam negeri. Sehingga kita tidak jadi pengimpor saja, tapi kita menjadi produser," terang Luhut.

Upaya ini dilakukan setelah sebelumnya Indonesia merasa kewalahan karena sulitnya mendapatkan akses Paracetamol dan Astra Zeneca saat terjadi lonjakan di Indonesia.

"Negara sebesar ini jangan tetap menjadi negara pengimpor saja, karena (hanya dengan) impor saja, kita sudah mengalami (kesulitan seperti kasus) kemarin."

"Bagaimana sakitnya kita tidak bisa mendapatkan Paracetamol karena India di blok dan sakitnya bagaimana kita sudah tanda tangan kontrak untuk dapatkan Astra Zeneca kemudian ditahan oleh India."

"Jadi Ini pengalaman pengalaman pahit yang harus kita selesaikan," jelas Luhut.

Baca juga: Kemenkes Diminta Membuka Secara Terang terkait Kebijakan Pengadaan PCR Agar Tidak Dipolitisasi

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas