Tribun

Kinerja Menteri Jokowi

Politisi PDIP Sebut Para Menteri di Bidang Ekonomi Seharusnya Tak Ada Waktu untuk Pencapresan

Dia membayangkan dengan gambaran itu para menteri bidang ekonomi tak punya waktu mengurusi hal-hal lainnya

Penulis: Reza Deni
Editor: Malvyandie Haryadi
zoom-in Politisi PDIP Sebut Para Menteri di Bidang Ekonomi Seharusnya Tak Ada Waktu untuk Pencapresan
ISTIMEWA
Ketua Badan Anggaran (Banggar) DPR, MH Said Abdullah 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Reza Deni

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Politisi PDIP Said Abdullah bicara soal menteri-menteri di kabinet Jokowi-Ma'ruf yang mengurusi ekonomi memiliki tanggung jawab besar, terutama di mada pandemi Covid-19.

Dia menilai menteri-menteri ekonomi seharusnya tak ada waktu untuk mengurusi pencapresan, dan aneh jika ada menteri urusan ekonomi yang menebar wajah di layar ATM bank-bank pemerintah.

Mulanya, Said mengatakan soal banyaknya dampak di bidang ekonomi akibat pandemi.

"Pada Maret 2020 di awal pandemi, rakyat kita yang miskin berjumlah 11,16 juta jiwa, setahun setelah pandemi, yakni Maret 2021 rakyat kita yang miskin naik menjadi 12,17 juta jiwa," kata Said kepada wartawan, Rabu (10/11/2021).

Ketua Badan Anggaran DPR RI itu juga bicara bagaimana jumlah rakyat menganggur juga meningkat akibat pandemi, di mana pada Februari 2020 sebanyak 6,93 juta jiwa, dan ada peningkatan sebesar 1,82 juta jiwa pada Februari 2021.

Baca juga: Sejumlah Menteri di Kabinet Jokowi Masuk Bursa Capres 2024, Bagaimana Kinerja Mereka Selama Ini?

"Pandemi juga memberi tekanan terhadap kinerja BUMN kita. BUMN kita terjebak pada utang, seperti Garuda Indonesia, Hutama Karya, Waskita Karya, Bumi Putera, PLN, dan lain-lain. Ini semua persoalan serius yang harus ditangani dengan penuh perhatian," katanya.

Dia membayangkan dengan gambaran itu para menteri bidang ekonomi tak punya waktu mengurusi hal-hal lainnya

"Apalagi mengurusi dirinya sendiri untuk bursa calon presiden 2024. Ingat sumpah jabatannya, sejak awal dilantik, diminta berkomitmen membantu Presiden Joko Widodo, tugasnya menyukseskan program program Presiden," katanya.

Dia bahkan menyinggung soal tak ada visi misi menteri, yang ada hanya visi misi Presiden Jokowi.

"Jadi aneh bila ada menteri menebar video dan fotonya di layar ATM bank-bank pemerintah. Jadi kalau konsisten dengan tagline berakhlak, lebih baik istiqamah sebagai menteri, bekerja dan bekerja meninggalkan legacy yang bisa diteladani. Pemimpin itu satunya kata dan perbuatan, please fokuslah jadi menteri dan jangan tergoda pada mimpi-mimpi selain menteri," tandasnya.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas