Tribun

Penanganan Covid

Obat Covid-19 Molnupiravir Tiba Desember 2021, Siap Digunakan Mulai Tahun 2022

Pemerintah sedang memproses pembelian obat yang diklaim mampu mencegah gejala parah atau kematian akibat Covid-19 hingga paling tidak 50 persen.

Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Dewi Agustina
Obat Covid-19 Molnupiravir Tiba Desember 2021, Siap Digunakan Mulai Tahun 2022
Handout / Merck & Co,Inc. / AFP | Kena Betancur / GETTY IMAGES NORTH AMERICA / AFP
Molnupiravir | Papan nama gedung perusahaan Merck 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah terus berupaya menyediakan obat-obatan Covid-19 menjelang periode libur Natal dan tahun baru (Nataru) 2022. Ada beberapa jenis obat yang tengah diusahakan ketersediannya. Salah satunya Molnupiravir.

Menurut Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin, obat produksi perusahaan farmasi Amerika Serikat, Merck itu diharapkan tiba di Indonesia pada akhir 2021 ini dan akan digunakan mulai tahun depan.

Pemerintah sedang memproses pembelian obat yang diklaim mampu mencegah gejala parah atau kematian akibat Covid-19 hingga paling tidak 50 persen.

Budi bersama Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan telah mengunjungi Merck & Co di Amerika Serikat, produsen Molnupiravir, pada Oktober lalu untuk membahas rencana pembelian obat tersebut.

"Kami juga melaporkan dari obat-obatan, Molnupiravir diharapkan akhir tahun ini (Desember 2021) sudah bisa tiba di Indonesia dan kita sudah siap digunakan tahun depan," kata Budi dalam keterangan pers virtual usai menjalani rapat terbatas yang dipimpin Presiden Jokowi, Senin (15/11/2021).

Dijelaskan Budi, dalam hasil interim analysis yang dipublikasikan Merck, Molnupiravir mampu mengurangi risiko perawatan rumah sakit bagi pasien Covid-19 bergejala ringan hingga 50 persen.

Baca juga: Obat Covid-19 Molnupiravir Direncanakan Tiba Desember Ini, Menkes: Harga Di Bawah Rp 1 Juta

Rencana membeli Molnupiravir sebelumnya juga sempat disampaikan Budi dalam rapat kerja Komisi IX DPR, Senayan, Jakarta, Senin (8/11/2021).

Budi mengatakan, Indonesia akan membeli 600.000 hingga 1 juta pil Molnupiravir.

"Rencananya kita akan beli dulu sementara 600.000 sampai 1 juta tablet bulan Desember," kata Budi.

Harga obat itu kata Budi di bawah Rp 1 juta.

Halaman
12
Ikuti kami di
  Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas