Tribun

Jubir Luhut Pandjaitan Respons Tudingan Banyaknya TKA China di Industri Smelter

Jodi Mahardi menanggapi tudingan banyaknya Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China di industri Smelter Nikel.

Penulis: chaerul umam
Editor: Dodi Esvandi
Jubir Luhut Pandjaitan Respons Tudingan Banyaknya TKA China di Industri Smelter
Ist
Tim Kemenkomarves saat meninjau ketersediaan energi listrik smelter PT CNI sebagai Proyek Strategis Nasional (PSN). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Juru Bicara Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan, Jodi Mahardi, menanggapi tudingan banyaknya Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China di industri Smelter Nikel.

Tudingan itu sebelumnya disampaikan anggota Komisi VII DPR RI dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Mulyanto, yang menyebut banyak TKA yang bekerja di industri smelter tidak berkualifikasi tenaga ahli, dan di antaranya malah datang ke Indonesia dengan visa turis.

Menjawab tudingan itu Jodi mengatakan sejak awal pemerintah memiliki peta jalan atau roadmap untuk komoditas mineral nikel.

Selama puluhan tahun, kata Jodi, Indonesia tidak pernah memiliki yang namanya pabrik pemurnian nikel seperti saat ini, dan selama ini hanya ekspor terus bahan mentahnya.

Baca juga: Respons Kemnaker Soal Tudingan Banyak TKA China di Industri Smelter

"Terus kita baru mulai beberapa tahun terakhir sejak dipimpin Presiden Joko Widodo. Bagaimana bisa kita langsung mau punya pabrik mobil listrik? Kan tidak bisa seperti itu cara berpikirnya. Semua harus disiapkan dan dilakukan secara bertahap. Jangan kita jadi bangsa yang maunya semua instan," kata Jodi saat dihubungi Tribun, Selasa (23/11/2021).

Jodi mengatakan, butuh waktu untuk sampai kepada tahap pengembangan ekosistem mobil listrik.

Untuk beberapa tahun terakhir, masih fokus pada peningkatan produksi stainless steel dari hasil pengolahan nikel tersebut, sambil secara bertahap menyiapkan semua kebutuhan untuk pembangunan pabrik komponen baterai.

Baca juga: Legislator PKS Minta Luhut Tak Lepas Tangan Soal Maraknya TKA China pada Industri Smelter 

Selain itu, pemerintah juga mendorong pendirian politeknik di berbagai kawasan industri sebagai bagian dari komitmen melakukan transfer teknologi.

Jodi menegaskan bahwa semua itu butuh kerja dan waktu yang tidak sebentar.

"Belum lagi dengan segala keterbatasan seperti tenaga kerja skilled di sekitar lokasi yang memang harus kita akui saat ini masih kurang karena di era-era yang dulu memang penyiapan tenaga kerja yang dibutuhkan belum menjadi perhatian serius," ujarnya.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas