Tribun

Diduga Bukan Erupsi, Penyebab Bencana Semeru Diperkirakan Akibat Guguran Kubah Lava yang Longsor

Vulkanolog sebut istilah yang tepat untuk kondisi Semeru saat ini bukanlah erupsi, melainkan guguran kubah lava yang menghasilkan awan panas guguran.

Penulis: Galuh Widya Wardani
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Diduga Bukan Erupsi, Penyebab Bencana Semeru Diperkirakan Akibat Guguran Kubah Lava yang Longsor
AFP/JUNI KRISWANTO
Vulkanolog sebut istilah yang tepat untuk kondisi Semeru saat ini bukanlah erupsi, melainkan guguran kubah lava yang menghasilkan awan panas guguran.(Photo by Juni Kriswanto / AFP) 

TRIBUNNEWS.COM - Ahli vulkanologi, Surono menjelaskan soal peristiwa bencana Gunung Semeru yang menerjang Kawasan Kabupaten Lumajang dan juga Kabupaten Malang.

Menurut pengamatan Surono, peristiwa yang terjadi Sabtu (4/12/2021) itu bukanlah erupsi Gunung Semeru.

Istilah yang tepat untuk kondisi saat ini, kata Surono bukanlah erupsi, melainkan guguran kubah lava yang menghasilkan awan panas guguran.

Awan panas yang keluar dari Gunung Semeru ini sesungguhnya adalah awan panas dari lava yang membeku di kubah, tapi masih ada api yang menyala.

Gunung Semeru, kata Surono memang mengeluarkan lava terus menerus, hingga membentuk kubah lava.

Lama-kelamaan, kubah lava ini semakin membesar dan tidak stabil.

Baca juga: Ramalan Jayabaya, Erupsi Semeru dan Analisis Supranatural Permadi

Baca juga: Pengurus Besar Wushu Indonesia Pimpinan Airlangga Hartarto Serahkan Bantuan ke Korban Erupsi Semeru

Sehingga rawan pecah dan longsor ke kawasan sekitar Gunung Semeru.

"Kubah itu adalah lava yang sudah membeku, tapi di dalamnya ada yang masih encer dan gasnya kaya."

"Maka begitu longsor terpiculah gas yang di dalam kubah itu keluar, membentuklah awan panas dan itu yang paling berbahaya di Semeru."

"Karakter erupsi Gunung Semeru itu berupa material pijar, berupa debu, dan sebagainya. Itu hanya jatuh disekitar kawah, untuk membentuk tubuh Gunung Semeru."

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas