Tribun

Seleksi KPU dan Bawaslu

August Mellaz Dicecar Soal Banyaknya Petugas Pemilu 2019 Yang Berguguran

Calon anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) August Mellaz dicecar pertanyaan terkait peristiwa yang menelan korban jiwa dalam pelaksanaan Pemilu.

Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Johnson Simanjuntak
zoom-in August Mellaz Dicecar Soal Banyaknya Petugas Pemilu 2019 Yang Berguguran
Tribunnews/JEPRIMA
Petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) berbaju hazmat mendatangi rumah warga untuk melakukan pemungutan suara pada Pilkada Depok 2020 di kawasan Depok, Jawa Barat, Rabu (9/12/2020). Petugas KPPS di salah satu perumahan di Depok memilih melakukan jemput bola untuk mengumpulkan suara dari pemilih yang menjalani isolasi mandiri lantaran diduga terpapar Covid-19. Tribunnew/Jeprima 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Calon anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU) August Mellaz dicecar pertanyaan terkait peristiwa yang menelan korban jiwa dalam pelaksanaan Pemilu.

Dimana, pada pelaksanaan Pemilu 2019 banyak petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang meninggal dunia.

Pada fit and proper test calon anggota KPU di Ruang Rapat Komisi II DPR RI, Senin (14/2/2022), Wakil Ketua Komisi II DPR RI Luqman Hakim pun menyampaikan hal itu kepada August.

"Saudara August Mellaz, Pemilu 2019 kemarin menyisakan fenomena di mana banyak petugas penyelenggara Pemilu di TPS-TPS yang jatuh sakit bahkan meninggal dunia, angkanya yang meninggal hampir 1000, yang jatuh sakit 5000 lebih, ke depan 2024, dengan UU Pemilu tidak berubah, tolong kasih gambaran apa yang kira-kira akan dilakukan?" tanya Luqman Hakim.

Luqman lantas mempertanyakan langkah antisipasi KPU ke depannya agar peristiwa serupa tidak terulang di Pemilu 2024 nanti. 

"Tolong kasih gambaran, apa yang kira-kira akan dilakukan teman-teman KPU jika nanti saudara August Mellaz terpilih dan peristiwa Pemilu sebagai mesin pembunuh ini tidak terulang kembali," kata Luqman.

Baca juga: Anggota Komisi II Cecar August Mellaz, Calon Anggota KPU Sebut Parpol Tak Berkontribusi di DPT

Sementara, anggota Komisi II DPR RI Nasir Djamil juga melontarkan pertanyaan serupa soal mengantisipasi peristiwa meninggalnya para petugas Pemilu.

"Optimalisasi pemanfaatan informasi teknologi, menyambung apa yang disampaikan oleh kolega dari PKB tadi, bahwa 2019 banyak petugas yang merenggang nyawa dan sampai hari ini kita tidak tahu kenapa mereka sampai meninggal? apakah penyakit yang mereka derita atau ada sesuatu di luar itu?" kata Nasir Djamil.

Lalu, nggota Komisi II DPR dari Fraksi Nasdem Jacki Uly juga menanyakan hal serupa. 

Namun, Jacki meminta calon anggota KPU itu menjelaskan rencana strategis yang hendak disusun KPU, bila kemudian August terpilih.

Menanggapi hal itu, August tak menjawab secara tegas pertanyaan yang disampaikan oleh para anggota Komisi II DPR.

Ia hanya menyatakan bahwa penerapan Peraturan KPU tentu akan dievaluasi berdasarkan dari pengalaman pemilu sebelumnya.

"Sehingga, kita bisa review ulang dan itu kemudian dikonsultasikan terlebih dahulu pada Komisi II dan DPR," jelas August.
 

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas