Tribun

Bursa Capres

Cegah Polarisasi di Pilpres 2024, Pengamat Ingatkan Partai Nasionalis Jangan Sampai Salah Strategi

Qodari mengatakan semua lapisan masyarakat harus sepakat untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) ini dari ancaman perpecahan.

Penulis: chaerul umam
Editor: Wahyu Aji
zoom-in Cegah Polarisasi di Pilpres 2024, Pengamat Ingatkan Partai Nasionalis Jangan Sampai Salah Strategi
Tribunnews.com/ Glery Lazuardi
Direktur Eksekutif Indo Barometer, Muhammad Qodari 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Chaerul Umam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Direktur Eksekutif Indo Barometer M Qodari mengingatkan kepada masyarakat terutama elite partai nasionalis akan dampak buruk dari polarisasi politik pada Pemilihan Presiden (Pilpres) 2024 yang akan datang. 

Qodari mengatakan semua lapisan masyarakat harus sepakat untuk menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) ini dari ancaman perpecahan. 

Momentum tahun politik yang akan datang, kata Qodari harus dijadikan ajang konsolidasi secara nasional untuk meminimalisir gangguan-gangguan persatuan dan kebangsaan Indonesia ke depan.

“Republik ini harus kita sangat jaga sedemikian rupa, pilar Republik ini ada dua yaitu nasionalis dan Islam moderat,” kata Qodari, kepada wartawan, Minggu (29/5/2022).

Qodari mewanti-wanti para kaum nasionalis untuk tidak salah strategi dalam pertarungan politik mendatang. 

Terutama bagi PDI Perjuangan yang disebut sebagai pilar utama nasionalis. Sebab jika sampai kalah, sama juga kekalahan bagi bangsa Indonesia.

“Pilar utama nasionalis itu suka gak suka adalah PDIP. Kalau salah strategi, ini PDIP 2024 bukan cuma kalah pileg, bukan cuma kalah pilpres tapi taruhannya adalah nasib bangsa ke depan, mengapa? karena sekarang ini ada kelompok-kelompok yang ingin membuat Republik ini berwarna lain," ucapnya.

Lebih lanjut, Qodari mengatakan jika kelompok yang ingin merubah warna Indonesia ini mendominasi atau menang akan berakibat buruk bagi keutuhan bangsa. 

Hal itu dinilai akan menimbulkan perpecahan, bahkan dampak lebih buruknya adalah pemisahan suatu wilayah dari NKRI.

“Dan kalau warna lain itu mendominasi saya khawatir Republik ini pecah, ini (wilayah) ilang, ini ilang, sehingga jangan salah ambil keputusan,” ucap Qodari.

Selain itu, Qodari mengatakan PDIP yang notabene merupakan partai satu-satunya yang dapat mengajukan calon sendiri pada pilpres 2024 agar sangat hati-hati dan cermat dalam memajukan kandidat presiden 2024.

Jika salah strategi, bisa kalah pileg dan pilpres.

Baca juga: Hasto Jawab Soal Isu Keretakan PDIP dengan Ganjar terkait Pilpres 2024

Sebab Qodari menilai jika itu terus dipaksakan tidak hanya kalah pada pileg dan pilpres melainkan juga akan terjadi perpecahan ditubuh internal partai berlambang banteng tersebut.

“Kalau Mas Ganjar maju, Mba Puan maju saya yakin pilegnya kalah, pilpresnya kalah, kenapa? Itu Jawa Tengah adu banteng separoh suara nanti kepada Ganjar, separoh suara katakanlah kepada Mba Puan," katanya.

Qodari menambahkan, langkah PDIP di tahun 2024 perlu berhati-hati, karena tahun tersebut dinilai lebih strategis dibandingkan pada pertarungan pilleg dan pilpres sebelum-sebelumnya.

“Jadi buat saya PDIP harus sangat hati-hati, 2024 ini jauh lebih strategis dibandingkan sebelum-sebelumnya. Pertaruhannya bukan sekedar kemenangan pemilu legislatif dan pemilu presiden tetapi nasib bangsa dan negara republik ini,” pungkasnya.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas