Tribun

Polisi Tembak Polisi

Sejumlah Saksi di Lokasi Penembakan Brigadir J Diperiksa Tim Khusus Kapolri

Sejumlah saksi yang berada di TKP terkait kasus kematian Brigadir J diperiksa tim khusus Kapolri di Bareskrim Polri.

Penulis: Igman Ibrahim
Editor: Theresia Felisiani
zoom-in Sejumlah Saksi di Lokasi Penembakan Brigadir J Diperiksa Tim Khusus Kapolri
Tribunnews.com/Danang Triatmojo
Kepala Divisi Humas Polri Irjen Dedi Prasetyo memberikan keterangan pers soal prarekonstruksi tewasnya Brigadir J di rumah Irjen Pol Ferdy Sambo, Komplek Polri Duren Tiga, Pancoran, Jakarta Selatan (Jaksel), Sabtu (23/7/2022). Irjen Pol Dedi Prasetyo menyampaikan bahwa para saksi di TKP penembakan diperiksa oleh tim khusus Kapolri di Bareskrim, Jakarta Selatan pada Rabu (3/8/2022). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sejumlah saksi yang berada  di Tempat Kejadian Perkara (TKP) terkait kasus kematian Brigadir Yoshua Hutabarat alias Brigadir J diperiksa tim khusus (timsus) bentukan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Dedi Prasetyo menyampaikan bahwa para saksi itu diperiksa oleh tim khusus Kapolri di Bareskrim, Jakarta Selatan pada hari ini, Rabu (3/8/2022).

"Ya, ada pemeriksaan para saksi-saksi. Saksi-saksi di TKP," kata Dedi Prasetyo saat dikonfirmasi, Rabu (3/8/2022).

Namun, dia enggan merinci perihal daftar saksi yang berada di TKP diperiksa oleh tim khusus Kapolri.

Selain memeriksa sejumlah saksi, penyidik juga memeriksa saksi ahli dari kriminologi.

"Saksi ahli kriminologi. Sudah itu dulu saja info dari Dir," pungkasnya.

Untuk informasi, Brigadir J tewas pada Jumat 8 Juli 2022 lalu.

Menurut pihak kepolisian, Brigadir J yang merupakan sopir istri Kadiv Propam Polri non-aktif Irjen pol Ferdy Sambo itu, tewas setelah baku tembak dengan ajudan Irjen Ferdy Sambo yakni Bharada E

Baku tembak itu disebut polri terjadi di Komplek Polri, Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Masih menurut keterangan polisi, Brigadir J tewas ditembak lantaran akan melakukan pelecehan dan penodongan pistol kepada istri dari Irjen Ferdy Sambo.

Dalam kasus ini, pihak kuasa hukum menemukan sejumlah kejanggalan yang satu di antaranya adalah soal hasil autopsi yang dilakukan RS Polri Kramat Jati Jakarta Timur.

Baca juga: LPSK: Hasil Assessment Psikologis Bharada E Keluar 2 Pekan ke Depan

Menurut pengacara, di tubuh Brigadir J bukan hanya luka tembak yang diterima, melainkan adanya luka lain di bagian wajah, leher, ketiak, hingga kaki.

Hal ini yang menjadi dasar pihak keluarga meminta dilakukan autopsi ulang kepada jenazah Brigadir J.

Polri sendiri belakangan telah melakukan autopsi ulang.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas