Tribun

Polisi Tembak Polisi

Komnas HAM Harap Jaksa Susun Dakwaan Kuat dengan Alat Bukti Lengkap Tersangka Ferdy Sambo Cs

Taufan berharap Jaksa dapat menyusun konstruksi dakwaan yang kuat didukung alat bukti yang lengkap.

Penulis: Gita Irawan
Editor: Johnson Simanjuntak
zoom-in Komnas HAM Harap Jaksa Susun Dakwaan Kuat dengan Alat Bukti Lengkap Tersangka Ferdy Sambo Cs
TRIBUNNEWS.com Jeprima/Tangkap layar KompasTV
Komnas HAM Harap Jaksa Susun Dakwaan Kuat dengan Alat Bukti Lengkap Tersangka Ferdy Sambo Cs 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Komnas HAM Ahmad Taufan Damanik mengapresiasi Kejaksaan Agung yang telah menyatakan berkas perkara para tersangka kasus pembunuhan berencana Brigadir Yosua Hutabarat alias Brigadir J telah lengkap.

Taufan berharap Jaksa dapat menyusun konstruksi dakwaan yang kuat didukung alat bukti yang lengkap.

"Sangat kita apresiasi dengan harapan Jaksa maksimal melakukan dakwaan," kata Taufan ketika dihubungi Tribunnews.com pada Kamis (29/9/2022).

Ia berharap hal tersebut bisa dilakukan Kejaksaan meskipun ada keterangan yang berbeda dari para tersangka, perubahan keterangan berkali-kali dari Bharada E, serta sejumlah benda penting terkait peristiwa yang masih belum ditemukan hingga saat ini.

"Kita harapkan bisa sebab jaksa yang dipilih kami dengar yang sudah pengalaman," kata Taufan.

Diberitakan sebelumnya Kejaksaan Agung (Kejagung) RI akan mempercepat penyusunan surat dakwaan tersangka pembunuhan berencana dan obstruction of justice di kasus Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat. 

Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Kejagung, Fadil Zumhana mengatakan percepatan penyelesaian surat dakwaan tersebut setelah Jaksa Penuntut Umum (JPU) menyatakan berkas perkara tersangka telah dinyatakan lengkap atau P-21. 

"Kami tidak membuang waktu, hari ini langsung kami bahas surat dakwaan. Hari ini sampai hari jumat kami mengebut," kata Fadil di Kejaksaan Agung RI, Jakarta, Rabu (28/9/2022).

Baca juga: Tidak Main-main, Jaksa Agung Kerahkan 75 Jaksa Terbaik Tangani Kasus Ferdy Sambo di Persidangan

Fadil menyatakan JPU sejatinya tidak memerlukan waktu yang lama menyusun surat dakwaan para tersangka. Apalagi, JPU sudah meneliti berkas perkara sejak dilimpahkan Bareskrim Polri. 

Lebih lanjut, Fadil menyatakan bahwa JPU hanya tinggal menyempurnakan dakwaan dari segi tata bahasa maupun kelengkapan unsur dan kronolgis kejadian tindak pidana. 

"Biasanya karena rencana surat dakwaan sudah ada, kami tidak perlu waktu yang lama. Karena Kejaksaan agung saat ini bekerja cepat," jelasnya. 

Lebih lanjut, Fadil menambahkan bahwa tidak menutup kemungkinan berkas perkara tersebut akan dilimpahkan JPU ke pengadilan pada pekan depan. 

"Hari ini sampai hari jumat kami mengebut dan bisa saja satu minggu setelah ini kami limpahkan ke pengadilan," pungkasnya. 

Diberitakan sebelumnya, Kejaksaan Agung (Kejagung) RI menyatakan berkas perkara para tersangka kasus pembunuhan berencana Brigadir Yosua Hutabarat alias Brigadir J telah dinyatakan lengkap.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas