Tribun

BPJS Kesehatan Mantapkan Kualitas Layanan Rumah Sakit di Bantul

BPJS Kesehatan terus berupaya memastikan peserta Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) mendapatkan layanan yang berkualitas.

Editor: Content Writer
zoom-in BPJS Kesehatan Mantapkan Kualitas Layanan Rumah Sakit di Bantul
Istimewa
Direktur Jaminan Pelayanan Kesehatan BPJS Kesehatan, Lily Kresnowati dalam kunjungannya ke RSUD Panembahan Senopati Bantul, Senin (26/9/2022). 

TRIBUNNEWS.COM, BANTUL - BPJS Kesehatan terus berupaya memastikan peserta Program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) mendapatkan layanan yang berkualitas di Fasilitas Kesehatan Rujukan Tingkat Lanjutan (FKRTL) baik di rumah sakit milik pemerintah maupun swasta.

Salah satunya dengan memantapkan sistem antrean online yang terintegrasi dengan Aplikasi Mobile JKN. Sistem ini berhasil mematahkan stigma bahwa peserta JKN harus antre berjam-jam untuk dilayani di fasilitas kesehatan.

“Untuk kemudahan peserta, kami mengembangkan inovasi sistem antrean online yang bisa diakses peserta melalui Aplikasi Mobile JKN. Tidak perlu lagi peserta datang pagi-pagi sekali untuk antre di rumah sakit. Antrean bisa diambil melalui aplikasi bahkan satu hari sebelum jadwal layanan yang diinginkan peserta,” kata Direktur Jaminan Pelayanan Kesehatan BPJS Kesehatan, Lily Kresnowati dalam kunjungannya ke RSUD Panembahan Senopati Bantul, Senin (26/9/2022).

Dia menjelaskan, pihaknya juga memantau secara berkala komitmen rumah sakit terhadap kontrak kerja sama dengan BPJS Kesehatan.

Menurutnya, ada tujuh indikator yang menggambarkan komitmen tersebut. Di antaranya, pembaruan display ketersediaan tempat tidur, display tindakan operasi terkoneksi Aplikasi Mobile JKN, sistem antrean online terhubung dengan Aplikasi Mobile JKN, penyelesaian keluhan, pemahaman regulasi JKN, kepuasan peserta dan pengelolaan Program Rujuk Balik (PRB).

“Dengan dijalankannya indikator tersebut bisa memperkuat kualitas layanan terhadap peserta JKN yang tentunya berdampak pada peningkatan kepuasan peserta. Kami berharap kepedulian rumah sakit terhadap isi perjanjain kerja sama dapat ditingkatkan. Kepatuhan terhadap berbagai indikator dan perjanjian kerja sama juga menjadi bahan pertimbangan kelanjutan kerja sama tahun berikutnya,” jelasnya.

Lily menegaskan, RSUD Panembahan Senopati Bantul telah melaksanakan indikator komitmen terhadap kerja sama. Skor kepatuhannya mencapai angka 90.

Display ketersediaantempat tidur dan tindakan operasi telah terhubung dengan Aplikasi Mobile JKN.

Dengan begitu, peserta dapat memantau secara objektif ketersediaan tempat tidur dan operasi apa saja yang telah terjadwal. Antrean online juga telah dimanfaatkan dengan baik di rumah sakit ini.

“Kami ucapkan terima kasih dan apresiasi kepada RSUD Panembahan Senopati Bantul yang telah berupaya mematuhi kontrak kerja sama dengan BPJS Kesehatan. Apalagi mengingat jumlah kunjungan ke rumah sakit ini baik rawat inap maupun rawat jalan cukup tinggi. Per bulan Juli 2022, ada 11.323 layanan rawat jalan dan 954 layanan rawat inap,” ujarnya.

Plt. Direktur RSUD Panembahan Senopati Bantul, Sidiq Rohadi menyampaikan apresiasinya atas kunjungan BPJS Kesehatan yang sekaligus sebagai ajang tukar informasi dan penyampaian berbagai masukan guna peningkatan kualitas mutu layanan dan kepuasan peserta.

Pihaknya juga memiliki anjungan pendaftaran mandiri yang memudahkan peserta JKN yang ingin melakukan pendaftaran layanan.

“Kami berterima kasih atas kunjungan dari pihak BPJS Kesehatan. Dalam kunjungan ini kami banyak berdiskusi tentang pelayanan peserta dan sistem pembiayaan dalam Program JKN. Harapan kami, berbagai masukan dan informasi yang kita dapat bersama, bisa meningkatkan kepuasan tidak hanya kepuasan peserta tetapi juga kepuasan fasilitas kesehatan sebagai mitra BPJS Kesehatan. Semoga komunikasi harmonis ini tetap berjalan guna kepentingan masyarakat luas,” ucapnya. (dw/la)

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas