Tribun

Kerusuhan di Stadion Kanjuruhan

LPSK Minta Perekam Video Tragedi Kanjuruhan yang Diduga Sempat Diculik Segera Ajukan Perlindungan

perekam sekaligus pengunggah video detik-detik mengerikan Tragedi Kanjuruhan segera mengajukan permohonan perlindungan ke LPSK.

Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Adi Suhendi
zoom-in LPSK Minta Perekam Video Tragedi Kanjuruhan yang Diduga Sempat Diculik Segera Ajukan Perlindungan
Warta Kota/ANGGA BHAGYA NUGRAHA
Wakil Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK), Edwin Partogi Pasaribu meminta perekam sekaligus pengunggah video detik-detik mengerikan Tragedi Kanjuruhan segera mengajukan permohonan perlindungan ke LPSK. 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kelpin, seorang perekam sekaligus pengunggah video detik-detik mengerikan Tragedi Kanjuruhan di Pintu 13 Stadion Kanjuruhan Malang diminta segera mengajukan permohonan perlindungan ke Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK).

GHal tersebut menyikapi kabar kalau yang bersangkutan sempat diculik.

Wakil Ketua LPSK Edwin Partogi Pasaribu menyatakan, kabar soal dugaan penculikan terhadap Kelpin itu sudah diterima pihaknya sejak Senin kemarin.

Hanya saja, LPSK belum mengetahui sekaligus bertemu dengan Kelpin.

"Kami sudah dengar sejak Senin kemarin, tapi kami juga belum ketemu Kelpin," kata Edwin saat dikonfirmasi, Kamis (6/10/2022).

Baca juga: 5 Prajurit TNI Diperiksa Buntut Tindak Kekerasan di Kanjuruhan, Andika Perkasa: 4 Sudah Mengakui

Sebagai langkah tindak lanjut, LPSK kata Edwin kini sedang mencari informasi kontak sekaligus keberadaan Kelpin.

Karenanya, dia meminta kepada siapapun yang mengenal dan memiliki kontak Kelpin untuk segera memberitahu kepada LPSK.

"Kalau ada yang punya kontaknya, saya akan hubungi yang bersangkutan. Atau Kelpin hubungi saya atau LPSK," ujar Edwin.

Tak hanya itu, Edwin juga menyatakan terbuka untuk siapapun yang menjadi saksi dan korban dalam tragedi di Stadion Kanjuruhan Malang untuk mengajukan permohonan perlindungan.

Baca juga: Poin-poin Arahan Presiden Jokowi Soal Tragedi Kanjuruhan: Evaluasi Menyeluruh hingga Bentuk TGIPF

Pihaknya meminta kepada seluruh Aremania, supporter Arema Malang, untuk tidak segan memberikan kesaksian.

Pengakuan dari Aremania dinilai penting guna mengungkap tragedi sebenarnya.

"Sebaiknya para Aremania berani jadi saksi agar mengungkap terang perkara ini," kata dia.

Dengan begitu, maka LPSK kata Edwin menyatakan siap memberikan perlindungan kepada siapapun yang merasa menjadi saksi dan korban dalam tragedi nahas yang menyebabkan sedikitnya 130 orang meninggal dunia.

Sejumlah suporter Arema FC, Aremania menggotong korban kerusuhan sepak bola usai laga lanjutan BRI Liga 1 2022/2023 antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10/2022) malam. Sebanyak 127 orang meninggal dunia dan ratusan lainnya luka-luka dalam kerusuhan tersebut menyusul kekalahan Arema FC dari Persebaya Surabaya dengan skor 2-3. SURYA/PURWANTO
Sejumlah suporter Arema FC, Aremania menggotong korban kerusuhan sepak bola usai laga lanjutan BRI Liga 1 2022/2023 antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10/2022) malam. Sebanyak 127 orang meninggal dunia dan ratusan lainnya luka-luka dalam kerusuhan tersebut menyusul kekalahan Arema FC dari Persebaya Surabaya dengan skor 2-3. SURYA/PURWANTO (SURYA/PURWANTO)
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas