Tribun

Virus Corona

Lansia Masuk Kelompok Rentan, Wajib Vaksin Booster Kedua

Untuk mendapatkan vaksin booster dosis kedua, lansia harus terlebih dulu mengikuti vaksin primer dosis pertama dan kedua serta booster pertama. 

Penulis: Aisyah Nursyamsi
Editor: Willem Jonata
zoom-in Lansia Masuk Kelompok Rentan, Wajib Vaksin Booster Kedua
Screenshot
Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI, dr Mohammad Syahril Sp.P MPH 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah resmi memberikan vaksin booster dosis kedua untuk masyarakat lanjut usia (lansia) sesuai Surat Edaran Nomor HK.02.02/C/5565/2022. 

Booster kedua merupakan vaksin suntikan keempat. Lalu, kenapa ini penting bagi lansia?

Terkait hal ini, pemerintah ingin memastikan lansia benar-benar terlindungi dari dampak parah akibat Covid-19

Hal ini diungkapkan oleh Juru Bicara Kementerian Kesehatan dr Mohammad Syahril

Data statistik menunjukkan lansia merupakan kelompok rentan dengan tingkat keparahan bahkan kematian akibat Covid-19 sangat tinggi.

Baca juga: Vaksin Covid Booster Dosis Kedua Mulai Diberikan, Anggota DPR: Demi Lindungi Lansia

“Percepatan vaksinasi baik primer maupun booster perlu dilakukan mengingat pasien COVID-19 yang meninggal sebagian besar adalah masyarakat yang belum divaksinasi, lansia, dan orang dengan penyakit penyerta,” ungkapnya pada keterangan resmi, Selasa (29/11/2022). 

Untuk mendapatkan booster dosis kedua, lansia harus terlebih dulu mengikuti vaksin primer dosis pertama dan kedua serta booster pertama. 

Jarak vaksin booster pertama dan kedua setidaknya enam bulan. 

Syahril mengimbau masyarakat agar segera mengikuti vaksin lengkap. 

Sebab, di beberapa daerah cakupan vaksinasi primer dan booster masih di bawah 70 persen dari total populasi yang ditarget mendapatkan vaksin.

Di sisi lain, Covid-19 terbukti masih ada. 

Saat ini, masyarakat banyak terinfeksi varian XBB yang menyebabkan kasus harian Covid-19 di Indonesia melonjak naik beberapa waktu terakhir. 

Ketua Satgas Covid-19 Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Erlina Burhan mengatakan ada beberapa kelompok yang rentan terinfeksi varian XBB, salah satunya belum terima vaksin dosis lengkap.

Bahkan, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan orang yang belum pernah vaksin Covid-19 sama sekali, memiliki risiko meninggal di gelombang penyebaran Covid-19 kali ini.

Kewaspadaan semakin perlu ditingkatkan saat menghadapi libur akhir tahun. 

Berkaca pada kejadian sebelumnya, kasus Covid-19 cenderung naik paska libur panjang.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas