Tribun

GAPMMI: Pilih Alternatif Air Minum Kemasan Galon yang Bebas BPA

GAPMMI menegaskan, konsumen perlu meninggalkan galon plastik guna ulang yang bercampur senyawa BPA dan beralih ke kemasan galon PET yang lebih aman

Penulis: Muhammad Fitrah Habibullah
Editor: Vincentius Haru Pamungkas
zoom-in GAPMMI: Pilih Alternatif Air Minum Kemasan Galon yang Bebas BPA
Shutterstock
Ilustrasi galon air minum dalam kemasan. 

TRIBUNNEWS.COM - Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Seluruh Indonesia (GAPMMI) yang beranggotakan 400 perusahaan makanan dan minuman berkomitmen menjamin keamanan produk pangan mereka di Indonesia.

GAPMMI menegaskan, konsumen perlu meninggalkan galon plastik guna ulang yang bercampur senyawa berbahaya Bisphenol A (BPA) dan beralih ke alternatif air minum kemasan galon sekali pakai berkemasan Polyethylene Terephthalate (PET) yang lebih aman.

Ketua Umum GAPMMI, Adhi S. Lukman mengatakan bahwa galon plastik berbahan dasar PET yang telah banyak digunakan oleh industri air minum dalam kemasan (AMDK) adalah alternatif yang lebih aman, sehat, dan memiliki nilai ekonomis yang tinggi.

Tidak hanya galon, saat ini seluruh produsen AMDK botol, baik market leader maupun produsen kecil dan menengah, sudah menggunakan plastik jenis PET.

“Galon berbahan plastik jenis PET mampu menghemat biaya produksi secara signifikan yang pada akhirnya memacu pertumbuhan industri AMDK, tak terkecuali industri kecil menengah,” ujar Adhi.

Berdasarkan data GAPMMI, industri AMDK sebetulnya mampu menghemat biaya produksi hingga Rp1,5 triliun per tahun dengan beralih menggunakan galon jenis plastik PET. Produksi galon PET terbukti lebih murah 50 persen dibanding produksi galon guna ulang BPA yang lebih banyak menggunakan bahan impor.

Adhi mengatakan, keputusan pemerintah untuk mewajibkan pelabelan galon bekas pakai tentu berdasarkan kajian yang mendalam yang bertujuan untuk melindungi konsumen.

Dalam hal ini, kajian telah dilakukan BPOMmengacu pada penerapan regulasi serupa di negara maju, yang sudah lebih dulu menerapkan larangan dan memperketat penggunaan BPA sebagai campuran bahan kemasan pangan.

"Label berupa peringatan tentang kandungan BPA, adalah usaha untuk memberikan kepastian bagi konsumen dalam mengonsumsi produk yang terjamin keamanan dan kesehatannya,” kata Adhi.

Adhi menambahkan," Karenanya, GAPMMI mengajak industri untuk saling berkolaborasi menciptakan alternatif- alternatif kemasan yang lebih aman."

Saat ini ada 1.200 pelaku industri AMDK, dengan volume air minum 35 miliar liter per tahun, 2.100 merek dan 7.000 lebih izin edar. Market leader menguasai 65 persen pasar air minum kemasan, disusul 25 persen industri menengah, dan sisanya 10 persen dikuasai para pelaku usaha kecil.

Sebanyak 90 persen dari 30-40 juta galon yang beredar di Indonesia saat ini merupakan galon guna ulang yang sudah bercampur BPA. Galon air minum tersebut tentu sangat berbahaya buat kesehatan.

GAPMMI juga akan terus mendukung setiap langkah pelaku usaha untuk terus maju seiring dengan perkembangan teknologi. Adhi mengatakan, semua pelaku usaha perlu mematuhi ketentuan yang dikeluarkan pemerintah, dan selalu berpikir positif demi mendukung pertumbuhan industri air minum kemasan.

Pelabelan kemasan sehatkan persaingan industri AMDK

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas