Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Desa Agribisnis Mandiri, Pangkas Rantai Distribusi Tengkulak

Salah satu tantangan utama petani di perdesaan adalah panjangnya mata rantai pengolahan dan distribusi gabah, akibat ulah tengkulak yang banyak mengam

Desa Agribisnis Mandiri, Pangkas Rantai Distribusi Tengkulak
Pertamina
Desa Agribisnis Mandiri, Pangkas Rantai Distribusi Tengkulak 

TRIBUNNEWS.COM, DI YOGYAKARTA – Salah satu tantangan utama petani di perdesaan adalah panjangnya mata rantai pengolahan dan distribusi gabah, akibat ulah tengkulak yang banyak mengambil keuntungan. Petani tidak punya kekuatan untuk menguasai mata rantai distribusi, karena tidak memiliki akses terhadap modal, teknologi dan juga pengetahuan yang cukup. Akibatnya, harga jual gabah petani pada musim panen terkandang rendah akibat pasokan melimpah, sementara petani belum bisa secara mandiri mengolah gabah terlebih dahulu.

Hasil panen gabah petani setidaknya harus melalui lima rantai distribusi yaitu penebas, tengkulak, juragan, distributor dan warung untuk kemudian sampai kepada konsumen. Setiap mata rantai, tentu akan mengambil keuntungan masing-masing. Jika setiap mata rantai mengambil keuntungan 10 – 20 persen saja, maka harga pada tingkat konsumen akan melonjak 50 – 100 persen ditambah dengan ongkos produksi atau biaya operasional.

Baca: Pertamina EP Tanggap Darurat Karhutla

Kondisi ini salah satunya dirasakan bertahun-tahun oleh para petani di Desa Argomulyo, Kecamatan Sedayu, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Sebagai daerah lumbung pangan, masyarakat di desa ini mayoritas bekerja sebagai petani, baik petani padi, sayuran, maupun hortikultura.

Para petani di Desa Argomulyo, seyogyanya ingin mengolah hasil panen sendiri serta menjualnya kepada masyarakat secara langsung, agar mendapatkan pendapatan lebih dari pengolahan hasil panen. Namun, terkendala dengan peralatan, teknologi dan juga modal usaha. Karena itu, para petani umumnya langsung menjual kepada tengkulak. Apalagi, jika selama pengolahan sawah, memiliki utang kepada tengkulak atau juragan. Hasil panen terkadang langsung dijual di sawah, bahkan beberapa petani ada yang menjual padi dalam kondisi masih hijau atau dikenal dengan istilah ijon.

Cita-cita dan keinginan para petani Desa Argomulyo, akhirnya mulai terwujud dengan hadirnya Program Jaminan Pangan Masyarakat (JAPANGMAS), yang diinisiasi TBBM Rewulu, PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region IV. Program yang bertujuan membangun Desa Agribisnis Mandiri ini, diluncurkan di Rumah Produksi Benih Padi dan Kelompok Tani Boga Lestari, di Desa Argomulyo, pada 10 Mei 2018.

Operation Head Terminal BBM Rewulu, Rahmad Febriadi, mengatakan, untuk menyukseskan Desa Agribisnis Mandiri, Pertamina mengucurkan dana Rp 200 juta – 300 juta per tahun. Program ini dijalankan dengan kolaborasi antara TBBM Rewulu, Joglo Tani dan kelompok tani Desa Argomulyo.

“Dana CSR tersebut, antara lain digunakan untuk pembangunan dan perluasan tempat penjemuran gabah, pembelian mesin giling padi, pengemasan beras hingga distribusi beras ke masyarakat,” ujar Rahmad, Kamis (19/9/2019) lalu.

Dengan pengelolaan gabah secara mandiri oleh petani, seluruh keuntungan dari proses pengolahan dan distribusi yang sebelumnya diraup tengkulak dan juragan, kini sepenuhnya dinikmati para petani.

“Para petani bisa menikmati harga gabah sesuai harga pasar bahkan lebih tinggi 10 persen. Sementara harga jual beras, karena terpotongnya mata rantai distribusi tengkulak, juga menjadi lebih murah hingga 13 persen,” imbuh Rahmad.

Desa Agribisnis Mandiri, merupakan salah satu proyek percontohan TBBM Rewulu yang disinergikan dengan program CSR lainnya yakni Program Mandiri Benih, Program Pengembangan Kebun Bibit Tanaman Sayur dan Hortikultura serta Program Pembuatan Pupuk Organik bagi Kelompok Tani dan Masyarakat.

Program ini terus disinergikan dan dilaksankan secara berkelanjutan, serta akan terus dikembangkan di desa lain yang menjadi sentra produksi pertanian. Hal ini sebagai upaya Pertamina meningkatkan kesejahteraan masyarakat, terutama yang tinggal di sekitar wilayah operasi. Program CSR yang berkelanjutan juga merupakan upaya TBBM Rewulu untuk mempertahankan dan meningkatkan Proper Emas yang telah diraih selama 6 tahun berturut-turut, sejak 2013 – 2018.

TBBM Rewulu merupakan salah satu dari tujuh TBBM yang berada di wilayah Pertamina MOR IV. TBBM yang didirikan pada 1973 ini, memiliki 25 tangki BBM dan melayani sebanyak 175 SPBU di wilayah Provinsi Yogyakarta dan sebagian wilayah Jawa Tengah.

Dalam operasional sehari-hari, TBBM Rewulu mengacu pada standardisasi nasional maupun internasional seperti ISO 14001, ISO 9001, ISO 50001, OHSAS 18001, ISO 28000/SMP dan ISRS Level 4. Pada awal September 2019 lalu, TBBM Rewulu meraih penghargaan internasional ASEAN Energy Award kategori industri oleh lembaga yang terasosiasi dengan ASEAN yaitu ASEAN Center for Energy.

TBBM Rewulu juga telah melakukan inovasi dengan menerapkan penerangan alami sistem solar cell-hybrid, sehingga tercipta efisiensi energi sebesar 10,84 GJ per tahun dan reduksi emisi sebesar 2.796 kg C02 equivalen per tahun.

“Salah satu poin tertinggi dalam mencapai Proper emas adalah pemberdayaan masyarakat dan keanekaragaman hayati. Untuk itu Pertamina akan selalu memperhatikan keberlangsungan program CSR untuk dapat sustain dan tujuan akhir yaitu mensejahterakan masyarakat tercapai,” pungkas Rahmad

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas