Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Sambut Natal dan Tahun Baru: Pertamina Tambah Pasokan BBM & LPG di DI Yogyakarta

PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region IV Jateng dan DIY akan menambah stok BBM jenis gasoline hingga 15%

Sambut Natal dan Tahun Baru: Pertamina Tambah Pasokan BBM & LPG di DI Yogyakarta
Pertamina
Pertamina 

TRIBUNNEWS.COM, YOGYAKARTA – Menjelang Peringatan Hari Besar Natal 2019 dan Libur Tahun Baru 2020, PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region IV Jateng dan DIY akan menambah stok BBM jenis gasoline hingga 15% dari rataan harian normal sebesar 13.038 Kiloliter menjadi 14.969 Kiloliter.

Sedangkan untuk wilayah DI Yogyakarta itu sendiri diperkirakan persentase kenaikan BBM yaitu 14% dari 1.954 Kiloliter menjadi 2.234 Kiloliter.

Baca: 60 Proposal Riset terseleksi di Forum Ideasi Riset Bersama Pertamina

Untuk stok LPG di wilayah Jawa Tengah dan DI Yogyakarta secara total juga akan ditambah sebanyak 7,9% dari rataan harian normal sebesar 3.867 Metric Ton (MT) menjadi 4.174 Metric Ton.

Sedangkan untuk kesiapan stok LPG khususnya di wilayah DI Yogyakarta, untuk PSO akan ditambah sebanyak 6% dari rataan normal yaitu 356 MT menjadi 378 MT dan LPG Non PSO ditambah sebanyak 34,6% dari 66 MT menjadi 89 MT.

Hal ini diungkapkan oleh Sales Area Manager wilayah DI Yogyakarta, Pande Made Andi Suryawan, pada Selasa (17/12). “Pertamina membentuk satuan tugas (satgas) yang akan dimulai pada 18 Desember 2019 hingga 6 Januari 2020 untuk mengoptimalkan penyaluran BBM di DI Yogyakarta”, ujar Pande.

Dirinya menambahkan, prediksi kenaikan konsumsi tertinggi produk BBM jenis gasoline akan terjadi pada produk Pertamax dan Pertamax Turbo dengan masing-masing presentase peningkatan sebesar 18% dan 20%.

“Pertamax diprediksi akan naik dari rataan normal sebesar 264 KL menjadi 311 KL dan Pertamax Turbo dari 6 KL menjadi 7 KL. Sedangkan untuk produk BBM jenis gasoil diperkirakan juga akan naik sebanyak 3% yaitu dari rataan harian normal 440 KL menjadi 456 KL saat satgas.

Berbeda dengan di Jawa Tengah, kenaikan BBM jenis gasoil (dex series) di Yogyakarta diperkirakan terjadi karena banyaknya kendaraan pribadi bermesin diesel yang akan bergerak atau masuk ke wilayah DI Yogyakarta”, jelas Pande.

Baca: Pertamina Pastikan Pembangunan Kilang Alami Kemajuan Signifikan

Kesiapan SATGAS Pertamina MOR IV di tahun ini mendapat tantangan baru karena di Tahun ini, arus wisatawan yang akan datang ke wilayah Jawa Tengah dan DI Yogyakarta menggunakan jalur darat diprediksi akan lebih banyak dibanding tahun sebelumnya,

“Semenjak dibukanya tol Trans Jawa, wilayah kerja Petamina MOR IV di Jawa Tengah dan DI Yogyakarta menjadi salah satu destinasi favorit bagi masyarakat yang ingin berlibur akhir tahun karena dapat dijangkau dengan mobil pribadi secara cepat. Selain menambah stok, kami juga mengoptimalkan pelayanan BBM dan LPG di seluruh wilayah operasional”, tambah Pande.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas