Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pilpres 2019

BPN Prabowo-Sandi Akui Kalah Telak Dalam Perhatian Media, Rosi Beri Bantahan Saat Bahas Soal 212

Dalam poin tersebut, BPN Prabowo-Sandiaga mengatakan kalau pihaknya kalah telak dalam mendapatkan perhatian media.

BPN Prabowo-Sandi Akui Kalah Telak Dalam Perhatian Media, Rosi Beri Bantahan Saat Bahas Soal 212
Kolase KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG/Rosi Kompas TV
Capres Prabowo Subianto dan anggota BPN Prabowo-Sandiaga Uno, Drajad Wibowo 

TRIBUNNEWS.COM - Badan Pemenangan Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno mengaku kalah telak dalam mendapatkan perhatian media.

Hal itu disampaikan dalam acara Rosi di Kompas TV yang tayang pada Kamis (8/2/2019).

Dalam tayangan Rosi yang diunggah di channel YouTube KompasTV, ada 5 poin yang menjadi pembahasan dalam perbingangan saat itu.

Yang pertama adalah berusaha mendapatkan perhatian media dari pernyataan dan tindakan yang konyol dan mengundang kontroversi.

Dalam poin tersebut, BPN Prabowo-Sandiaga mengatakan kalau pihaknya kalah telak dalam mendapatkan perhatian media.

"Faktanya kami kalah total dalam perhatian media. Bahkan para kelompok 212 yang banyak berpihak kepada Prabowo-Sandi, bikin acara besar seperti itu, media black out," ucapnya.

Mendengar pertanyaan seperti itu, pembawa acara Rosiana Silalahi langsung membantah pernyataan Drajad Wibowo.

Menurutnya, tak semua media yang tak meliput aksi reuni Akbar 212 tahun 2018 lalu.

Rosiana Silalahi menyebut Kompas TV ikut meliput acara Reuni Akbar 212 secara terus menurus.

"Gak juga sih mas Drajad, kalau anda mau me-rise itu, saya bisa mengatakan even Kompas TV meliput itu secara terus menerus," jawab Rosi.

HALAMAN SELENGKAPNYA =========>>>>>>

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Yudhi Maulana
  Loading comments...

Berita Terkait :#Pilpres 2019

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas