Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pilpres 2019

Gugatan Prabowo di Sidang MK Persoalkan Ajakan 'Baju Putih' Jokowi, Begini Tanggapan Yusril

Hal itu disampaikan kuasa hukum Prabowo-Sandi saat menyampaikan permohonan gugatan di Sidang Gugatan Sengketa Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi

Gugatan Prabowo di Sidang MK Persoalkan Ajakan 'Baju Putih' Jokowi, Begini Tanggapan Yusril
youtube Mahkamah Konstitusi
Tangkapan layar saat Ketua Tim Hukum Prabowo-Sandi, Bambang Widjojanto menyampaikan permohonan gugatan di sidang MK, Jumat (14/6/2019). 

TRIBUNNEWS.COM - Tim kuasa hukum Capres Cawapres 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno menyampaikan sejumlah hal yang dianggap sebagai kecurangan bersifat tersruktur, sistematis dan masif dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019.

Hal itu disampaikan kuasa hukum Prabowo-Sandi saat menyampaikan permohonan gugatan di Sidang Gugatan Sengketa Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi, Jumat (14/6/2019).

Sejumlah hal yang dianggap sebagai kecurangan diantaranya adalah perintah dari Capres 01 Joko Widodo (Jokowi) kepada para pemdukungnya agar menggunakan baju putih saat pencoblosan serta penggunaan anggaran negara dan program pemerintah untuk pemenangan Pilpres 2019. 

Baca: Sidang Sengketa Pilpres, BW Singgung Status Maruf Amin, Argumen Yusril Dipakai hingga Alat Bukti

Menurut Bambang, ajakan menggunakan baju putih oleh Jokowi tidak sekedar menimbulkan pembelahan di antara para pendukung tetapi juga telah melanggar azas-azas Pemilu yang rahasia.

"Instruksi untuk mamakai baju putih di TPS pada tanggal 17 (Appril 2019) jelas akan melanggar azas rahasia yang ditegaskan dalam pasal 22 e ayat 1 UUD 1945, ada bukti-bukti yang kami sampaikan," ujar Ketua Tim Hukum Prabowo-Sandi, Bambang Widjojanto seperti dikutip dari tayangan live streaming Youtube MK. 

Gedung Mahkamah Konstitusi (MK) dari arah timur sendiri telah dikelilingi pagar kawat berduri yang menutupi ruas Jl Medan Merdeka Barat.
Gedung Mahkamah Konstitusi (MK) dari arah timur sendiri telah dikelilingi pagar kawat berduri yang menutupi ruas Jl Medan Merdeka Barat. (Tribunnews.com/ Vincentius Jyestha)

Lebih lanjut, Bambang mengatakan ajakan memakai baju putih itu tidak sekedar melanggar azas rahasia tetapi bisa juga melanggar azas bebas berupa tekanan psikologis dan intimidatif bagi pemilih yang tidak memilih capres 01.

Mesi baru merupakan ajakan, kata Bambang, ajakan itu memberikan pengaruh psikologis terhadap kebebasan warga untuk memilih.

Menurut Bambang, pelanggaran asas bebas dan rahasia itu dilakukan secara terstruktur, sistematis dan masih karena dilakukan oleh Presiden Jokowi sebagai struktur tertinggi kekuasaan dan sistematis direncanakan dan masih terjadi di seluruh Indonesia. 

Bambang juga menyoroti penyalahagunaan anggaran negara dan program pemerintah.

Baca: Baca Permohonan Sengketa Pilpres, BW Kutip Pernyataan Yusril

Menurut Bambang, Capres 01 mengunakan anggaran negara dan program pemerintah untuk memenangkan Pilpres.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Daryono
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...

Berita Terkait :#Pilpres 2019

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas