Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Gerindra Sebut Soal 'Penumpang Gelap' yang Kini Dibuat Gigit Jari oleh Prabowo, PAN: Perlu Diungkap

Gerindra menyebut soal 'penumpang gelap' yang mencoba memanfaatkan Prabowo dan kini berhasil dibuat gigit jari. PAN minta Gerindra untuk mengungkapnya

Gerindra Sebut Soal 'Penumpang Gelap' yang Kini Dibuat Gigit Jari oleh Prabowo, PAN: Perlu Diungkap
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Capres dan Cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto (kiri) dan Sandiaga Uno (kanan) saling berjabat tangan usai memberikan keterangan pasca putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang menolak gugatan terkait perolehan suara Pilpres 2019 di kediaman Prabowo Subianto di Jakarta, Kamis (27/6/2019) malam. Dalam keterangannya, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno menerima hasil keputusan Mahkamah Konstitusi terkait gugatan Pilpres 2019. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tiga bulan lebih pasca-Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019, politikus Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad mengungkap adanya penumpang gelap dalam gelaran Pilpres 2019 kemarin. 

Menurut Sufmi Dasco Ahmad, Prabowo Subianto bisa meninggalkan penumpang gelap tersebut dan membuat kelompok-kelompok tersebut gigit jari.

Dengan tegas, Sufmi Dasco Ahmad menyatakan penumpang gelap tersebut mencoba memanfaatkan Prabowo Subianto demi kepentingan mereka.

"Soal penumpang gelap, bukan karena kita singkirkan. Prabowo jenderal perang Bos. Dia bilang sama kita, kalau diadu terus, terus dikorbankan, saya akan ambil tindakan tidak terduga. Dia banting stir, dan orang-orang itu gigit cari," tutur Sufmi Dasco Ahmad, Jumat (9/8/2019) di Hotel Ashley, Jakarta Pusat.

Sayangnya Sufmi Dasco Ahmad ‎enggan menjelaskan siapa penumpang gelap yang dia maksud.

Politisi Gerindra dan juga Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan DPR RI, Sufmi Dasco Ahmad
Politisi Gerindra dan juga Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan DPR RI, Sufmi Dasco Ahmad (Taufik Ismail/Tribunnews.com)

Tindakan Prabowo Subianto yang melarang pendukungnya berdemo di Mahkamah Konstitusi (MK) ketika sidang sengketa Pilpres 2019 sudah membuat penumpang gelap gigit jari.

"Pertama itu di MK. Tidak disangka dan diduga, Prabowo umumkan ‎ke pendukungnya tidak melakukan demo dan tidak ke MK supaya tidak terjadi hal yang tidak diinginkan. Ini sudah diluar banyak dugaan orang," paparnya.

"Sesudah di MK, masih ada yang ngomong sama Pak Prabowo. Pak kalau mau rakyat marah, ulama dan emak-emak disuruh ke depan biar jadi korban. Prabowo pikir, emang gue bodoh. Kan kasihan emak-emak serta ulama mau dikorbankan," tutur Sufmi Dasco Ahmad lagi.

Baca: Mengungkap Penumpang Gelap Barisan Prabowo, Pengamat: Mengapa Baru Sekarang Dibuka?

Terakhir Prabowo banting stir lagi dengan menghadiri pertemuan dengan Presiden Jokowi di Stasiun MRT Lebak Bulus.

Ini semakin membuat para penumpang gelap makin gigit jari.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Daryono
Editor: Miftah
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas