Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
TribunNews | PON XX Papua
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Peringatan 10 Tahun MoU Helsinki Dinilai Menyesatkan Sejarah

Karena menurut mereka, peringatan 10 tahun MoU Helsinki yang digelar Minggu (15/11/2015) menyesatkan sejarah.

Peringatan 10 Tahun MoU Helsinki Dinilai Menyesatkan Sejarah
SERAMBI/net
Ketua Juru Runding Pemerintah RI, Hamid Awaluddin dan Ketua Juru Runding GAM, Malik Mahmud bersalaman ditengah mediator perundingan Martti Ahtisaari seusai menandatangani MoU Helsinki, 15 Agustus 2005 di Helsinki Finlandia. 

Laporan wartawab Serambi, Ferizal Hasan

TRIBUNNEWS.COM, BIREUEN  -  Pemerintah Mahasiswa (PEMA) Universitas Almuslim (Umuslim) Peusangan, Bireuen, menyesalkan sikap Pemerintah Aceh yang menggelar konferensi peringatan MoU Helsinki pada 15 November.

Karena menurut mereka, peringatan 10 tahun MoU Helsinki yang digelar Minggu (15/11/2015) menyesatkan sejarah. 

Menteri Luar Negeri Umuslim, Amarullah kepada Serambinews.com (Tribunnews.com network), Sabtu (14/11/2015) mengatakan, atas dasar apa Pemerintah Aceh membuat konferensi memperingati MoU Helsinki pada 15 November.

Karena menurutnya, hari perdamaian itu diperingati setiap 15 Agustus yang merupakan hari bersejarah bagi Aceh.

Dikatakan Amrullah, Pemerintah Aceh jangan menyesatkan sejarah atau mempelintir sejarah, ini membuat bingung masyarakat ke depan. 

“Kenapa peringatan MoU Helsinki diperingati pada 15 November, padahal hari perdamaian itu diperingati setiap 15 Agustus yang merupakan hari bersejarah bagi Aceh,” kata Amrullah.

Dikatakannya, PEMA Umuslim menyesalkan Pemerintah Aceh yang sudah salah momentum untuk mengundang para tokoh perdamaian MoU Helsinki baik dari Pemerintah RI maupun internasional.

Amar juga menyesalkan masih banyak butiran-butiran MoU yang belum direalisasikan, padahal jelas bahwa perjanjian ini di buat antara Pemerintah RI dengan GAM dan disaksikan oleh dunia internasional.

Kegagalan Pemerintah RI dan Pemerintah Aceh dalam menjaga perdamaian jelas terlihat atas munculnya kelompok-kelompok bersenjata di Aceh.

“Pasca perdamaian, pemerintah juga belum bisa mensejahterakan rakyat Aceh, terlihat masih banyaknya angka kemiskinan di Aceh,”kata Amar.

Ditambahkannya, dunia luar jangan melihat realisasi MoU Helsinki hanya di permukaan saja.

"Realitanya adalah seperti fenomena gunung es, hanya beberapa saja permasalahan yang tampak di permukaan,” pungkas Amar.

Editor: Wahid Nurdin
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas