Tribun

Rusuh di Lapas Bengkulu

Petugas Rutan Perlakukan Petugas BNN Lebih Ketat Daripada Napi

Menurut Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN), Komjen Budi Waseso, sipir penjara juga punya andil.

Editor: Wahid Nurdin
Petugas Rutan Perlakukan Petugas BNN Lebih Ketat Daripada Napi
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Kepala BNN Budi Waseso (tengah) bersama Kabag Humas BNN Slamet Pribadi (kanan) memberikan keterangan kepada wartawan saat konferensi pers di Gedung Badan Narkotika Nasional (BNN), Jakarta, Senin (14/3/2016). BNN mengamankan Bupati Ogan Ilir (OI) AW Noviandi bersama Murdani (swasta), Juniansyah (buruh perusahaan), Faizal Rochie (PNS RS Ernaldi Bahar) dan Deny Afriansyah (PNS Dinkes OKU Timur) terkait kedapatan mengkonsumsi narkoba jenis shabu. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan Wartawan TRIBUNnews.com, Nurmulia Rekso Purnomo

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Terbakarnya Rumah Tahanan (Rutan) Malabero, Bengkulu, bisa terjadi bukan hanya karena direncanakan oleh napi.

Menurut Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN), Komjen Budi Waseso, sipir penjara juga punya andil.

Kepada wartawan dalam konfrensi persnya di kantor BNN, Cawang, Jakarta Timur, Senin (28/3/2016), ia mengatakan para napi dapat melakukan pembakaran dengan bermodalkan korek api.

Hal itu merupakan bukti, sipir lalai melakukan pengamanan terhadap napi.

"(Sipir) Tidak dilakukan atau menjalankan protap yang sebenarnya berlaku," ujarnya.

Budi Waseso atau yang akrab dipanggil Buwas itu menyayangkan hal tersebut. Padahal setiap petugas BNN menyambangi lapas, petugas selalu diminta prosedural, mulai dari surat tugas hingga kartu identitas resmi.

"Kalau mau minta di lapas (rutan), lapas minta prosedural, kalau tahanan tidak, buktinya ada korek api," ujarnya.

Tak hanya korek api, dari pengungkapan BNN juga diketahui ada narkoba yang lolos ke dalam penjara. Kata dia, pembakaran itu juga dilakukan untuk menghilangkan barang bukti. Buwas menyebut sipir gagal menghalau barang haram tersebut masuk.

"Di lapas itu bisa leluasa menggunakan sabu, korek api banyak sekali, bong juga banyak," ujar Buwas.

Buwas mengatakan sampai saat ini, di sejumlah penjara para gembing narkoba masih bisa leluasa bergerak. Andil dari oknum petugas rutan dan lapas, menurutnya telah membuat jaringan pengedar narkoba masih bisa dikendalikan dari balik jeruji besi.(*)  

Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas