Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Terpidana Mati

21 Tahun Jalani Masa Hukuman, Terpidana Mati Pembunuh Satu Keluarga Ini Ajukan PK

Aris Setyawan (49) terpidana mati kasus pembunuh sekeluarga di Darmo Indah, menjalani sidang Peninjauan Kembali (PK)

21 Tahun Jalani Masa Hukuman, Terpidana Mati Pembunuh Satu Keluarga Ini Ajukan PK
surya/Anas Miftakhudin
Aris Setyawan (tengah) didampingi M Sholeh (kiri) menunggu jadwal sidang PK di PN Surabaya, Kamis (13/7/2017). 

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Aris Setyawan (49) terpidana mati kasus pembunuh sekeluarga di Darmo Indah, menjalani sidang Peninjauan Kembali (PK) di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Kamis (13/7/2017).

Sebelum sidang digelar, Aris memberikan keterangan pada media. Ia sangat memohon dan berharap kepada hakim agar putusan (hukuman mati) dapat dibatalkan.

Aris mengaku saat membunuh satu keluarga, pada 4 April 1997, salah satunya balita bernama Ling Ling alias Jesy Angelina, berlangsung secara spontan.

"Saya membunuh menggunakan palu, dan saya tidak membawa palu dari rumah atau warung. Tidak ada niat yang harus dipersiapkan. Palu itu saya ambil di rumah korban," kata Aris saat di PN Surabaya.

Aris yang didampingi M Sholeh SH, pengacarnya berharap agar hakim dan jaksa dapat mengabulkan PK-nya, atas dasar prikemanusiaan.

"Apalagi saya sudah 21 tahun di penjara," tambahnya.

Ketika membunuh, terpidana mati Aris datang ke rumah korban di Jalan Darmo Indah menemui Budi Santoso Wono untuk menagih kekurangan biaya renovasi rumah.

Namun, ia hanya mendapati istrinya, Fransiska. Dalam pembicaraan dengan Fransiska akhirnya terjadi percekcokan, lalu terpidana mengambil palu dan memukulkan ke kepala Fransiska.

"Setelah saya pukul, anaknya Indriana Wono menangis, sehingga membuat saya panik. Akhirnya saya pukul juga," ungkapnya.

Setelah dua orang dipukul palu, suasana rumah menjadi ramai. Korban Chong Lie Chen yang menggendong balita Ling Ling alias Jesy Angelina datang.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Sugiyarto
Sumber: Surya
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas