Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Edan, Pengurus Panti Asuhan di Surabaya Ini Malah Mencabuli 9 Anak Asuhnya

Pria yang merupakan pengurus panti asuahan salah satu yayasan di Jl Ngagel Jaya Tengah Surabaya ini mencabuli sembilan anak a

Edan, Pengurus Panti Asuhan di Surabaya Ini Malah Mencabuli 9 Anak Asuhnya
Surya/Fatkhul Alamy
Tersangka AL (pakai baju tahanan) diamankan di Mapolretabes Surabaya lantaran kasus pelecehan seksual terhjadap 9 anak asuhnya. 

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Perbuatan pelecehan seksual yang dilakukan AL (34) berujung sel tahanan Polrestabes Surabaya.

Pria yang merupakan pengurus panti asuahan salah satu yayasan di Jl Ngagel Jaya Tengah Surabaya ini berbuat pelecehan seksual terhadap sembilan anak asuh panti asuhan tersebut.

Perbuatan cabul yang dilakukan tersangka AL terbongkar, setelah dua korban pelecehan seksual melapor ke Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Polrestabes Surabaya.

Kedua korban itu, yakni SS (17) dan FN (16) yang masih berstatus pelajar SMK dan SMP di Surabaya itu disetubuhi korban.

"Kami menangkap tersangka di tempat kerjanya (panti asuhan). Tersangka awalnya tidak mengaku dan tak kooperatif, tapi akhirnya mengakui perbuatannya," kata Kasatreskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Leonard M Sinambela, Jumat (4/8/2017).

Setelah penangkapan tersangka dan dilakukan pengembangan, ternyata tersangka juga melakukan pelecehan seksual bukan hanya kepada dua anak.

Melainkan melakukan kepada tujuh anak lainnya yang usianya mulai 9 tahun hingga 17 tahun.

Dari sembilan korban, tersangka AL melakukan pelecehan seksual kepada lima anak panti asuhan yayasan di Surabaya dan empat korban lainnya merupakan anak panti asuhan cabang di Batu.

Di Surabaya, selain SS dan FN, tiga korban lainnya CL (9), SR (14) dan KT (14). Ketiganya dicabuli oleh tersangka. Sedangkan empat korban dicabuli di panti asuan di Batu, yakni AG (16), MR (11), YN (21) dan CLR (17).

Modus yang dilakukan tersangka, dengan cara mempengaruhi psikologis dan memberi perhatian kepada korban.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Fatkul Alamy
Editor: Sugiyarto
Sumber: Surya
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas