Tribun

15 Desa Wisata Kabupaten Semarang Tak Lagi Aktif, Ini Penyebabnya

Sesuai data yang diperoleh Tribunjateng.com, Senin (1/10/2018), setidaknya ada sekitar 35 desa wisata yang tersebar di Kabupaten Semarang.

Editor: Sugiyarto
zoom-in 15 Desa Wisata Kabupaten Semarang Tak Lagi Aktif, Ini Penyebabnya
Tribun Jateng/Hermawan Handaka
Sejumlah anak terlihat asyik bermain egrang di Desa Wisata Omah Alas Kandri Gunung Pati, Kota Semarang. Permainan egrang anak ini mulai di hidupkan lagi oleh pemuda di Omah Alas, Kandri dengan tujuan untuk mengenalkan permainan tradisional anak agar anak tidak lagi selalu bermain gadgeg. Egrang adalah alat permainan tradisional yang terbuat dari 2 batang bambu dengan ukuran selengan orang dewasa, sedangkan untuk tumpuan bawah bambunya agak besar. Permainan ini sudah tidak asing lagi, mekipun di berbagai daerah di kenal dengan nama yang berbeda beda.(Tribun Jateng/Hermawan Handaka) *** Local Caption *** 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Deni Setiawan

TRIBUNNEWS.COM, UNGARAN - Sesuai data yang diperoleh Tribunjateng.com, Senin (1/10/2018), setidaknya ada sekitar 35 desa wisata yang tersebar di Kabupaten Semarang.

Namun sayangnya, sebagian hanya berumur singkat, tidak lebih dari setahun kemudian tenggelam.

“Dari data kami memang cukup banyak desa wisata yang bermunculan, bahkan semakin banyak sejak 2016 lalu. Tetapi per 2018 ini hanya ada sekitar 20 desa wisata yang aktif."

"Sisanya sekitar 15 desa wisata sudah mati suri, tidak aktif lagi,” kata Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Semarang Dewi Pramuningsih.

Menurutnya, cukup banyak faktor penyebab desa wisata yang tersebar di 19 kecamatan tersebut akhirnya tidak aktif kembali.

Satu penyebab utamanya adalah kurang inovatif oleh masyarakat setempat sebagai penggerak desa wisata tersebut.

“Akhirnya hanya sebatas dirintis, dibuka, tetapi bingung dalam mengembangkan maupun mengelolanya. Ada pula kemungkinan karena ikut-ikutan tren, tetapi pada akhirnya kewalahan sendiri karena belum sepenuhnya siap dibuka sebagai desa wisata,” ucapnya.

Dia menerangkan, apabila dilihat dari tren banyak-sedikitnya jumlah pengunjung ke suatu desa wisata itu adalah apa saja inovasi-inovasi yang dilakukan di desa tersebut.

Terlebih kecenderungan saat ini, pengunjungnya baru sebatas wisatawan domestik.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas