Tribun

Erupsi Gunung Anak Krakatau

Ribuan Warga Pulau Sebesi dan Sebuku Masih Mengungsi di Lapangan Tenis Indoor Kalianda

Ribuan warga asal Pulau Sebesi dan Sebuku korban tsunami Selat Sunda masih bertahan di lapangan tenis Indoor Kalianda hingga Senin (31/12/2018).

Editor: Dewi Agustina
Ribuan Warga Pulau Sebesi dan Sebuku Masih Mengungsi di Lapangan Tenis Indoor Kalianda
Tribunlampung/Dedi
Pengungsi Pulau Sebesi dan Sebuku masih bertahan di Tenis Indoor Kalianda, Lampung Selatan. 

Laporan Wartawan Tribun Lampung, Dedi Sutomo

TRIBUNNEWS.COM, LAMSEL - Ribuan warga asal Pulau Sebesi dan Sebuku korban tsunami Selat Sunda masih bertahan di lapangan tenis Indoor Kalianda hingga Senin (31/12/2018).

Warga menunggu keputusan dari pemerintah daerah Kabupaten Lampung Selatan terkait dengan waktu pemulangan mereka kembali ke tempat asalnya di Pulau Sebesi dan Sebuku.

"Kita menunggu keputusan pemerintah. Jika memang kita sudah diperbolehkan untuk kembali, kita siap untuk kembali," kata Andi salah seorang warga yang mengungsi, Senin (31/12/2018).

Andi mengatakan harapan warga mereka dapat segera kembali ke tempat asalnya di Pulau Sebesi dan memulai aktivitas seperti biasanya. Apalagi anak-anak juga sudah akan masuk sekolah.

Pemerintah daerah Kabupaten Lampung Selatan melalui korlak tanggap darurat bencana tsunami Selat Sunda masih akan menunggu kondisi perkembangan dari aktivitas Gunung Anak Krakatau (GAK).

Ini sebagai pertimbangan untuk mengambil langkah, bisa memulangkan warga asal Pulau Sebesi dan Sebuku yang saat ini diungsikan di lapangan tenis Indoor Kalianda.

Baca: MS Culik dan Bunuh Sepupunya Hanya karena Bantuan Modal Nikah dari Sang Paman Cuma Sedikit

"Kita tidak bisa mengambil keputusan tergesa-gesa. Bisa saja saat ini kondisi GAK memang mulai turun. Tetapi ini kan belum stabil. Bisa saja sewaktu-waktu naik kembali," kata I Ketut Sukerta Kepala BPBD Lampung Selatan, juga Korlak Tanggap Darurat Kabupaten Lampung Selatan.

Menurutnya, pemerintah daerah tidak akan mengambil risiko untuk memulangkan warga cepat-cepat. Namun masih memiliki risiko tinggi akan kembali adanya ancaman dari aktivitas erupsi GAK.

"Nanti kita pulangkan warga. Tapi kemudian GAK kembali meningkat aktivitasnya kan percuma. Kita tunggu informasi dari Badan Geologi, PVMBG Kementerian ESDM untuk kondisi GAK. Apakah sudah aman atau masih belum," kata Ketut.

Pantauan udara daerah terdampak tsunami di Pantai Kalianda Kabupaten Lampung Selatan
Pantauan udara daerah terdampak tsunami di Pantai Kalianda Kabupaten Lampung Selatan (Tangkap layar Twitter @Sutopo_PN)
Halaman
123
Sumber: Tribun Lampung
Ikuti kami di
Klub
D
M
S
K
GM
GK
-/+
P
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas