Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Bandara Jenderal Soedirman Purbalingga Ditargetkan Mulai Beroperasi pada 2020

Bandara Jenderal Besar Soedirman di Purbalingga, Jawa Tengah, ditargetkan mulai beroperasi pada 2020.

Bandara Jenderal Soedirman Purbalingga Ditargetkan Mulai Beroperasi pada 2020
Fitri Wulandari
Menteri BUMN Rini Soemarno 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bandara Jenderal Besar Soedirman di Purbalingga, Jawa Tengah, ditargetkan mulai beroperasi pada 2020.

Saat ini sejumlah persiapan untuk pembangunan proyek tersebut tengah dilakukan.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno meninjau langsung persiapan pembangunan proyek tersebut pada Sabtu (11/5/2019).

Dia didampingi oleh Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin, Direktur Operasi dan Teknik Djoko Murjatmodjo, serta Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi.

Pihaknya menargetkan agar bandara tersebut bisa mulai dioperasikan untuk masa angkutan lebaran tahun depan.

Menteri BUMN Rini Soemarno di acara Penyerahan Bantuan Bina Lingkungan dan Peninjauan Verifikasi Peserta Mudik Bareng BUMN di Gedung Nyi Ageng Serang, Jakarta, Jumat, (10/5/2019).
Menteri BUMN Rini Soemarno di acara Penyerahan Bantuan Bina Lingkungan dan Peninjauan Verifikasi Peserta Mudik Bareng BUMN di Gedung Nyi Ageng Serang, Jakarta, Jumat, (10/5/2019). (TRIBUNNEWS/RIA ANASTASIA)

"Targetnya puasa tahun depan atau sekitar bulai mei 2020 sudah bisa testing runway, pas waktunya mudik lebaran pesawat komersial sudah beroperasi," ujar Rini, dalam keterangan tertulis, Senin (13/5/2019).

Menurut Rini, bandara Jenderal Besar Soedirman nantinya dapat mendukung pertumbuhan perekonomian di Jawa Tengah khususnya Kabupaten Purbalingga, Banyumas, Kebumen, Banjarnegara dan Wonosobo.

“Investor asing sangat nyaman berusaha di sini. Kelemahannya adalah konektivitas. Jadi, kalau pengusaha butuh cepat, kita harapkan dengan bandara ini ada maka mempercepat pertumbuhan ekonomi,” imbuhnya.

Proyek bandara itu sendiri berlokasi di kawasan Pangkalan TNI AU Jenderal Besar Soedirman. Pada April 2019, AP II dan TNI AU menandatangani Perjanjian Kerja Sama (PKS) sehingga pembangunan infrastruktur sudah dapat dimulai.

AP II dan TNI AU juga telah menyepakati Daerah Lingkungan Kerja (DLKr), yakni DLKr I seluas 4,42 hektare guna diusahakan sebagai bandara meliputi terminal kargo, terminal penumpang, bangunan operasional atau perkantoran dan fasilitas sisi darat lainnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Ria anatasia
Editor: Sanusi
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas