Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Cerita Warga Pekalongan Jalan Kaki dari Aceh sampai Papua Selama 19 Tahun

Sutiyo menceritakan pengalamannya selama 19 tahun bertualang dengan jalan kaki dari Aceh ke Papua.

Cerita Warga Pekalongan Jalan Kaki dari Aceh sampai Papua Selama 19 Tahun
(TRIBUN JATENG/BUDI SUSANTO)
Pak De Sutiyo saat melintas di Kota Pekalongan, Minggu (16/6/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, PEKALONGAN - Pengalaman berjalan kaki dari Aceh ke Papua dialami oleh Sutiyo Suyatno (53) warga Boyoteluk Kecamatan Siwalan Kabupaten Pekalongan

Dilansir dari Tribun Jateng dalam artikel 'Berbekal Tas Ransel dan Matras, Warga Kabupaten
Pekalongan Ini Mengaku 19 Tahun Keliling Indonesia', warga Pekalongan itu mengaku menghabiskan waktu  19 tahun untuk berjalan dari Aceh ke Papua

Saat ditemui Tribunjateng.com di Kota Pekalongan, Sutiyo menceritakan pengalamannya selama 19 tahun  bertualang dengan jalan kaki dari Aceh ke Papua.

“Yang terakhir saya menempuh perjalanan dari Jawa menuju Aceh untuk ke tugu 0 kilometer. Saya menghabiskan waktu 3 tahun 4 bulan 73 hari mengelilingi pulau Sumatera, dan 30 sandal jepit sudah habis saya pakai,” paparnya, Minggu (16/6/2019).

Baca: Bakar Lemak hingga Cegah Diabetes, Berikut Manfaat Jalan Kaki selama 30 Menit, Yuk Lakukan!

Menurutnya, daerah yang paling berkesan ada di Papua, di mana masyarakatnya menjunjung tinggi  kekerabatan dan peduli antar sesama.

“Awalnya saya takut berkeliling ke Papua, ternyata warga di sana ramah. Hitam kulit mereka hanya luarnya saja, namun hati mereka sangat baik. Bahkan mereka selalu menyapa saya dan mengajak  berkumpul,” katanya.

Sutiyo masih teringat kala bertualang di Papua terjadi peperangan adat, dan peperangan sempat  dihentikan sejeknak karena ia melintas.

“Pastinya takut, namun mereka berhenti dan mengizinkan saya melintas. Merinding saya kalau mengingat hal tersebut,” jelasnya.

Dilanjutkannya, ia masih ingin berkeliling ke beberapa tempat yang belum ia datangi.

“Saya ingin mengabarkan ke orang lain kalau Indonesia ini indah, baik kondisi alam ataupun budaya masyarakat yang ada di pedalaman,” imbuhnya.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Surya
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas