Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Prostitusi Online

Mahasiswi Jadi Muncikari Tawarkan Perempuan Lewat Medsos, Tarifnya Rp 500 Ribu Per Jam

Seorang mahasiswi menawarkan perempuan lewat medoso satu kali transaksi dikenakan tarif Rp 500 ribu untuk kencan selama satu jam.

Mahasiswi Jadi Muncikari Tawarkan Perempuan Lewat Medsos, Tarifnya Rp 500 Ribu Per Jam
Tribun Jogja/Santo Ari
Satreskrim Polres Sleman menangkap seorang mahasiswi yang juga berprofesi jadi muncikari. TRIBUNJOGJA.COM/Santo Ari 

TRIBUNNEWS.COM, SLEMAN - Polres Sleman ungkap kasus prostitusi online saat Operasi Pekat Progo 2019.

Muncikari yang ditangkap memasarkan pekerja seks melalui media sosial Twitter.

Tersangka muncikari yang diamankan adalah seorang perempuan bernama An yang masih berumur 22 tahun.

An, seorang mahasiswi dari Jambi yang selama di Jogja tinggal di kos eksklusif daerah Nologaten, Condongcatur, Depok, Sleman.

Kanit Tipidter Satreskrim Polres Sleman Ipda Apfryyadi Pratama saat jumpa pers Selasa (9/7/2019) memaparkan, pihaknya tengah melaksanakan tugas Operasi Pekat Progo 2019 dan melakukan pemantauan di media sosial Twitter.

Baca: Rina Perintahkan Selingkuhannya Habisi Nyawa Andi Usai Suaminya itu Mengaku Hamili Wanita Lain

Dari sana ia mendapat informasi ada akun Twitter yang menawarkan jasa prostitusi, beserta mencantumkan foto perempuan dan harga yang ditentukan.

"Di sana tertulis informasi, satu kali transaksi dikenakan tarif Rp 500 ribu untuk kencan selama satu jam. Di sana juga dicantumkan nomor si muncikari yang dapat dihubungi jika ada yang berminat," jelasnya.

Pihaknya melakukan penelusuran dan mendapatkan informasi bahwa muncikari tersebut malaksanakan transaksi di sebuah hotel di wilayah Nologaten pada 24 Juni kemarin.

Kepolisian pun langsung melakukan penggerebekan dan bersamaan dengan itu dilakukan penangkapan terhadap muncikari yang juga masih berada di dalam hotel.

Satreskrim Polres Sleman menangkap seorang mahasiswi yang juga berprofesi jadi muncikari. TRIBUNJOGJA.COM/Santo Ari
Satreskrim Polres Sleman menangkap seorang mahasiswi yang juga berprofesi jadi muncikari. TRIBUNJOGJA.COM/Santo Ari (Tribun Jogja/Santo Ari)

Dari penangkapan itu, kepolisian juga menyita barang bukti HP yang digunakan muncikari untuk janjian dengan pengguna, alat kontrasepsi dan uang sejumlah Rp 600 ribu.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Jogja
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas