Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Misteri Kematian Anak Mantan Ketua KPUD Nias Utara Terungkap, Korban Dibunuh Tetangganya

Polres Nias berhasil mengungkap kasus pembunuhan Jimmy Sohahau Harefa (16), anak kedua dari mantan Ketua KPUD Kabupaten Nias Utara.

Misteri Kematian Anak Mantan Ketua KPUD Nias Utara Terungkap, Korban Dibunuh Tetangganya
Facebook
Polres Nias berhasil mengungkap kasus pembunuhan Jimmy Sohahau Harefa (16), anak kedua dari mantan Ketua Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Kabupaten Nias Utara. 

TRIBUNNEWS.COM, NIAS - Polres Nias berhasil mengungkap kasus pembunuhan Jimmy Sohahau Harefa (16), anak kedua dari mantan Ketua Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Kabupaten Nias Utara.

Kapolres Nias AKBP Deni Kurniawan menjelaskan pada Senin (26/8/2019) sekitar pukul 21.30 WIB, Kasat Reskrim Polres Nias, Kaur Bin Ops Sat Reskrim, Kanit I Sat Reskrim, Tim IT Polda Sumut beserta Tim Opsnal Polres Nias mendatangi rumah yang diduga pelaku.

Diketahui pelaku atas nama Beriman Waruwu alias Beri (23) yang berstatus mahasiswa warga Jalan Pelita Damai, Kelurahan Ilir, Kecamatan Gunungsitoli, Kota Gunungsitoli.

Pada saat itu, pelaku sedang tidur di dalam kamar dan dibangunkan oleh ibunya dan personel yang langsung melakukan penyitaan semua HP yang dipakai oleh pelaku dan keluarga.

Polisi lalu melakukan penggeledahan di kamar korban dan seluruh isi rumah korban untuk mencari dan mengumpulkan barang bukti.

Kepolisian Resor Nias, Sumatera Utara, melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) atas dugaan tewasnya seorang remaja bernama Jimmy Harefa (16).  Jimmy Harefa (16) diketahui merupakan anak kedua dari mantan Ketua Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Kabupaten Nias Utara.
Kepolisian Resor Nias, Sumatera Utara, melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) atas dugaan tewasnya seorang remaja bernama Jimmy Harefa (16). Jimmy Harefa (16) diketahui merupakan anak kedua dari mantan Ketua Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Kabupaten Nias Utara. (Facebook)

"Di dalam kamar terduga pelaku ditemukan satu buah HP Blackberry warna hitam dan satu buah kotak HP Jenis Real Me," kata Deni, Selasa (27/8/2019).

Dari dalam rumah pelaku, diamankan dan dibawa ke Polres Nias di antaranya Faomalala Waruwu alias Ama Beri yaitu orang tua laki-laki terduga pelaku; Edina Waruwu alias Ina Beri, Beriman Waruwu alias Beri pelaku; Denta Faldi Waruwu alias Denta; Masran Jaya Waruwu alias Dede; dan Fransiskus Zai alias Nova.

Hasil interogasi terhadap pelaku Beri tentang keberadaan satu unit HP jenis Real Me, pengakuannya bahwa telah meminta bantuan kepada Nova untuk dijual.

Selanjutnya, Nova mengaku telah dijualnya kepada Ian Febrianto Zalukhu melalui perantara Antorianus Zalukhu dengan harga Rp 800 ribu.

Personel lalu melakukan pencarian di kos Ian dan ditemukan HP tersebut pada saat sedang dipakainya di dalam kamar.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Medan
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas