Tribun

Wabub Klungkung Made Kasta Menangis Dengar Perjuangan Hidup Kakak Beradik Yatim Piatu Sejak Kecil

Kadek Suardana (15) dan I Komang Juniarta (13) sektika tersenyum, ketika rombongan Wabup Made Kasta datang kerumahnya

Editor: Sugiyarto
Wabub Klungkung Made Kasta Menangis Dengar Perjuangan Hidup Kakak Beradik Yatim Piatu Sejak Kecil
Tribun Bali/Eka Mita Suputra
Kisah Hidup Kakak Beradik Yatim Piatu di Klungkung, Telusuri Sungai Cari Sayuran Liar Untuk Dijual 

Tidak seperti rekan-rekan sebayanya, keduanya tidak memiliki cukup uang untuk membeli kendaraan.

" Kadang-kadang ada teman yang menjemput," ungkap Suardana sembari tersenyum.

Sebelum bersekolah, keduanya selalu menyempatkan diri mencari sayur-sayuran yang tumbuh liar di sungai seperti sayur pakis, kangkung, dan sayur singkong.

Sayur itu lalu diberikan ke bibinya, Ni Wayan Sadiari untuk dijual di pasar keesokan harinya.

Uang hasil penjualan sayur-sayuran yang tumbuh liar itu, lalu digunakan untuk bekal sekolah sehari-hari.

Jika tidak mendapatkan sayur-sayuran, keduanya lalu pergi jauh ke tegalan untuk mencari-cari buah kelapa yang jatuh.

Buah kelapa yang jatuh itupun, dijualnya untuk hidup sahari-hari. Sang kakak bahkan bekerja keras, dengan menjadi tukang panjat pohon.

Walaupun terkadang kejadian yang menimpa ayahnya, masih terbayang-bayabg dibenaknya.

" Saya tidak pilih-pilih kerjaan, tidak pernah terlintas rasa gengsi atau sebagainya. Saya juga tetap membantu bibi dengan jadi buruh memanjat pohon, walau masih takut dengan kejadian yang dialami bapak saya dulu. Semoga saya selalu selamat," ungkapnya.

Jika dagangannya laku, biasanya keduanya bibinya dapat berjualan Rp 15 ribu sampai Rp 25 ribu setiap harinya.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas