Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Harimau Terkam Manusia

Polisi Pastikan Bercak Darah di Kebun Kopi Milik Sulistiawati yang Tewas Diterkam Harimau

Polisi memastikan bercak darah di kebun kopi adalah milik korban Sulistiawati (30) yang tewas diterkam harimau.

Polisi Pastikan Bercak Darah di Kebun Kopi Milik Sulistiawati yang Tewas Diterkam Harimau
Sripoku.com/Ardani Zuhri
Bercak darah diketahui setelah olah tempat kejadian perkara (TKP) di kebun kopi milik Sulistiawati tempat pemenuan jasad Sulistiawati. 

Laporan Wartawan Sripoku.com, Ardani Zuhri

TRIBUNNEWS.COM, MUARAENIM - Polisi memastikan bercak darah di kebun kopi adalah milik korban Sulistiawati (30) warga Dusun V, Desa Padang Bindu, Kecamatan Panang Enim, Kabupaten Muaraenim, Sabtu (28/12/2019) yang tewas diterkam harimau.

Bercak darah tersebut diketahui setelah olah tempat kejadian perkara (TKP) di kebun kopi milik Sulistiawati, tempat penemuan jasad Sulistiawati.

Olah TKP dipimpin langsung oleh Kapolres Muaraenim AKBP Afner Juwono, Plt Bupati Muaraejim H Juarsah SH, Sekda Muaraenim H Hasanudin MSi, Kasdim 0404 Muaraenim Mayor Inf Soegeng Purwadi, Camat Panang Enim Mei Fajar, jajaran perwira Polres Muaraenim dan Kodim 0404/Muaraenim, dan perangkat desa Padang Bindu dan ratusan masyarakat.

Menurut Kapolres Muaraenim AKBP Afner Juwono, dari hasil olah TKP ternyata bercak darah yang ditemukan di daun kebun kopi korban adalah darah manusia.

Hal ini diketahui dari hasil test yang dilakukan tim forensik Polres Muaraenim.

Sulis Warga Muaraneim Diduga Tewas Diterkam Harimau
Sulis Warga Muaraneim Diduga Tewas Diterkam Harimau (Facebook/Kompas)

Selain itu, ada beberapa jejak kaki harimau berada di kebun kopi dan saksi yang melihat harimau maka diduga kuat kematian Sulistiawati diakibatkan diterkam harimau.

Afner mengimbau kepada masyarakat untuk waspada dan berhati-hati ketika ke luar rumah terutama ke kebun, dan jika telah sore untuk segera pulang ke rumah.

"Untuk itu, kami juga akan memasang spanduk imbauan di beberapa desa dan akan menempatkan anggota di posko-posko yang ada di desa-desa," katanya.

Sementara itu, Plt Bupati Muaraenim Juarsah SH, meminta BKSD dan Polhut untuk menangkap harimau hidup atau mati.

Baca: Kain yang Tercecer dan Tetesan Darah Jadi Petunjuk Penemuan Jasad Sulis Korban Terkaman Harimau

Baca: Pamit Mandi, Warga Muara Enim Ini Tewas dengan Luka Cakaran dan Gigitan, Diduga Diterkam Harimau

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Sriwijaya Post
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas