Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Prostitusi Online

Jual Temannya Rp 700 Ribu Hingga Rp 1,7 Juta, Mahasiswi Divonis 6 Bulan Penjara

Terpidana kasus muncikari itu divonis 6 bulan atas kejahatan prostitusi online terselubung atau memperdagangkan manusia.

Jual Temannya Rp 700 Ribu Hingga Rp 1,7 Juta, Mahasiswi Divonis 6 Bulan Penjara
Tribun Bali/I Made Ardhiangga
Ni Putu CS (19), muncikari yang masih berstatus mahasiswi akhirnya divonis bersalah. Ni luh Putu CS menghadapi sidang putusannya di ruang sidang Candra PN Negara, Jembrana, Bali. Terdakwa Ni Luh Putu CS saat akan memasuki ruang sidang dan nampak menutupi mukanya. 

TRIBUNNEWS.COM, NEGARA - Ni Putu CS (19), muncikari yang masih berstatus mahasiswi akhirnya divonis bersalah.

Ni luh Putu CS menghadapi sidang putusannya di ruang sidang Candra PN Negara, Jembrana, Bali.

Terpidana kasus muncikari itu divonis 6 bulan atas kejahatan prostitusi online terselubung atau memperdagangkan manusia.

Putusan tersebut dibacakan oleh Majelis Hakim, Ketua Majelis Hakim Fakhrudin, Said Ngaji, dengan dua hakim anggota Muhammad Hazan Hefni dan Alfan Firdauzi Kurniawan, Kamis (5/3/2020).

Sidang dihadiri terpidana dengan JPU (Jaksa Penuntut Umum), I Gede Gatot Hariawan.

Dalam bacaan putusannya, Majelis Fakhrudin Said Ngaji menyatakan terpidana bersalah, karena menawarkan temannya untuk diperdagangkan.

Baca: Suasana Kondusif Pasca Bentrok di Pulau Adonara yang Menewaskan 6 Warga

Baca: Akal Bulus DW Raup Cuan Saat Panik Corona: Hidupkan Pabrik yang Sempat Tutup, Untung Rp 4,7 M

Mahasiswi perguruan tinggi swasta di Jembrana itu melanggar pasal 296 KUHP tentang tindakan memudahkan perbuatan cabul.

Rekannya yang ditawarkan ke seorang pria hidung belang melalui pesan singkat WhatsApp massenger itu adalah Ni Luh Putu E (29).

"Dengan ini menjatuhkan vonis kepada terdakwa dengan hukuman enam bulan penjara. Dipotong masa hukuman selama menjalani penahanan di penjara," ucap hakim yang akrab disapa Odi itu.

Atas putusan Ketua Majelis Hakim Odi pun memberikan waktu untuk tanggapan atas putusan.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Bali
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas