Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Satu Lagi Pasien DBD di Gunungkidul Meninggal, Kasus Meningkat Jadi 345

Pasien meninggal dunia akibat Demam Berdarah Dengue (DBD) di Gunungkidul bertambah satu.

Satu Lagi Pasien DBD di Gunungkidul Meninggal, Kasus Meningkat Jadi 345
Wartakota/Nur Ichsan
FOGGING DBD - Relawan PMI Kota Tangerang melakukan pengasapan (fogging) dalam penanganan wabah penyakit demam berdarah di wilayah RW 01 Kelurahan Pinang, Kecamatan Pinang, Kota Tangerang, Rabu (19/2/2020), Pengasapan ini dilakukan setelah puluhan warga di wilayah ini terserang virus Chikungunya, yang membuat penderitanya, mengalami lemas badan seperti orang lumpuh.karena nyamuk tersebut menyerang persendian. (Wartakota/Nur Ichsan) 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Alexander Ermando

TRIBUNNEWS.COM, GUNUNGKIDUL - Pasien meninggal dunia akibat Demam Berdarah Dengue (DBD) di Gunungkidul bertambah satu.

Total sudah 3 orang meninggal dunia akibat DBD sejak Januari lalu.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Gunungkidul Dewi Irawaty mengatakan laporan bertambahnya pasien meninggal akibat DBD baru ia terima Maret ini.

"Sampai hari ini, sejak Januari total ada 345 kasus DBD di Gunungkidul," kata Dewi di kantornya, Selasa (10/3/2020).

Baca: Sahabat Ungkap Teka Teki Asmara Zaska Gotik dengan Pengusaha Muda di Balikpapan, 'Dekat Orang Soleh'

Baca: Fitri Salhuteru Ungkap Balasan Ririn Ekawati Saat Diberondong Pertanyaan oleh Teman di Grup WhatsApp

Berdasarkan data Dinkes Gunungkidul, kasus DBD tertinggi ditemukan di wilayah Kecamatan Wonosari, Ponjong, Karangmojo, dan Playen.

Menurut Dewi, tingginya kasus DBD di 4 kecamatan tersebut disebabkan oleh padatnya penduduk.

Ia juga menyebut jumlah jentik nyamuk DBD di wilayah tersebut tergolong tinggi.

"Berdasarkan penyelidikan epidemiologi (PE) terhadap para pasien, rata-rata jentik nyamuk di lingkungannya memang banyak," ungkap Dewi.

Dinkes Gunungkidul telah melakukan koordinasi dengan seluruh Camat, Wakil Ketua DPRD, Sekda, Puskesmas, hingga lintas sektor terkait upaya menekan kasus DBD ini.

Kabid Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinkes Gunungkidul, Sumitro sebelumnya menyampaikan beberapa kecamatan menjadi wilayah endemik DBD.

Ia pun menyebut ada kecenderungan masyarakat membiarkan nyamuk berkembang biak di lingkungannya. Kesadaran masyarakat akan bahaya nyamuk ini pun masih rendah.

"Apalagi pada musim penghujan ini, nyamuk lebih mudah berkembang biak," kata Sumitro.(TRIBUNJOGJA.COM)

Artikel ini telah tayang di Tribunjogja.com dengan judul Pasien Meninggal Akibat DBD di Gunungkidul Bertambah 1, Kasus Meningkat Jadi 345

Editor: Dewi Agustina
Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas