Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Bulan Bung Karno

Hotel Ambarrukmo Dibangun dari Harta Ganti Rugi Perang,Diprakarsai Bung Karno

pihak manajemen masih menjaga keutuhan arsitektur dibeberapa spot sebagai penanda ada dua era terjadinya pembangunan Royal Ambarrukmo

Hotel Ambarrukmo Dibangun dari Harta Ganti Rugi Perang,Diprakarsai Bung Karno
TRIBUN JOGJA
Penampakan mozaik yang khas di Royal Ambarrukmo Hotel 

Laporan Reporter Tribun Jogja, Miftahul Huda

TRIBUNNEWS.COM,YOGYAKARTA-Banyak hal yang menjadikan alasan mengapa Yogyakarta menjadi sebuah daerah yang Istimewa. Selain dikenal dengan Budaya Jawa yang luhur, sisi historis yang terdapat di kota yang satu ini juga menjadi daya tarik tersendiri bagi masyarakat.

Salah satunya, Royal Ambarrukmo Hotel yang berada di Jalan Laksda Adisucipto, Yogyakarta ini.
Mungkin sudah banyak yang tahu jika sejarah hotel yang satu ini muncul lantaran presiden Soekarno pada tahun 1966 membangun proyek mercusuar yakni pembangunan empat hotel berkelas Internasional berbintang lima.

686d56ea-1af9-464b-92c0-ee968d0c8de3
Mozaik di Hotel Ambarrukmo

"Salah satunya ya di Ambarrukmo ini. Tiga yang lain itu hotel Samudra Beach (Anyer) Bali Beach Hotel (Sanur) dan Hotel Indonesia (HI) di Jakarta," kata Marketing dan Communication Manager Royal Ambarrukmo, Khoirul Anwar, mengawali perbincangan, Minggu (14/6).

Berjalan-jalan di Royal Ambarrukmo Hotel ibarat menembus dua dimensi yang berbeda. Pertama, pihak manajemen masih menjaga keutuhan arsitektur dibeberapa spot sebagai penanda ada dua era terjadinya pembangunan Royal Ambarrukmo tersebut.

Baca: Presiden Beri Bantuan Istri Mantan Ajudan Soekarno yang Jatuh Sakit

Hal itu membuat pengunjung tidak hanya menikmati quality time di sebuah hotel saja, namun mereka juga dapat menikmati sebuah dialektika sejarah.Awang, sapaan akrabnya ini memperlihatkan foto bangunan pertama kali Royal Amabarrukmo tersebut berdiri.

Sampai sekarang, ke aslian bentuk bangunan tetap terjaga. Baik itu saat generasi Kesultanan Hamengku Buwono VII hingga proses pembangunan hotel Royal Ambarrukmo itu dikakukan yakni pada 1964 silam.

083a9221-28c2-4153-bd33-e6543a858741
Penampakan mozaik yang khas di Royal Ambarrukmo Hotel

Peran Presiden Soekarno dalam pembangunan ini sangat penting. Beliaulah yang memprakarsai pembangunan Royal Ambarrukmo Hotel, yang dulunya masih bernama Ambarrukmo Palace Hotel Yogyakarta.

Baca: Jadwal Bola Pekan Ini: 3 Tim akan Juara, dari Bundesliga, Coppa Italia, dan Liga Inggris 

Penggunaan nama tersebut lantaran pihak manajemen waktu itu tak ingin merubah bentuk dan ke aslian bangunan, lantaran di dalamnya terdapat cagar budaya berupa Kedaton Ambarrukmo, yakni sebuah pendopo yang didirikan pada abad 18 oleh Sri Sultan Hamengku Buwono VI.

Tempat tersebut dulunya digunakan sebagai tempat pertemuan para raja dari Keraton Surakarta dan juga Gubernur Hindia Belanda pada masa itu.Disisi bangunan juga dijadikan sebagai pesangrahan sang raja Sri Sultan Hamengku Buwono VII, serta sebagai tempat tinggalnya setelah turun tahta.

Baca: Daftar Harga iPhone Terbaru Juni 2020: iPhone 11, iPhone 11 Pro Max, iPhone 8, hingga iPhone 7 Plus 

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Rachmat Hidayat
Sumber: Tribun Jogja
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas