Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Binatang Sedang Kawin Diusili, Jadi Penyebab Serangan Oleh Hewan Liar

Dinas Perkebunan dan Peternakan Tanjabtim, jelasnya, tetap antisipasi dengan rutin pemberian vaksin.

Binatang Sedang Kawin Diusili, Jadi Penyebab Serangan Oleh Hewan Liar
TribunJakarta.com/Novian Ardiansyah
Ilustrasi: Pemberian vaksin rabies terhadap kucing 

TRIBUNNEWS.COM, MUARA SABAK - Keusilan warga terhadap hewan-hewan liar di daerah Tanjung Jabung Timur dituding menjadi salah satu penyebab serangan binatang kepada manusia di kabuaten itu.

Dokter Hewan Disbunak Tanjabtim Dr. Roni, Kamis (2/7) menjelaskan, kasus serangan hewan liar di Tanjabtim didominasi faktor human error atau kejahilan masyarakat.

Dinas Perkebunan dan Peternakan Tanjabtim, jelasnya, tetap antisipasi dengan rutin pemberian vaksin.

Guna mencegah terjadinya kasus gigitan hewan liar pembawa rabies, Dokter hewan Disbunak Tanjabtim optimalkan pemberian vaksin pada hewan.

Beberapa kasus serangan dan gigitan hewan liar seperti, anjing, kucing dan kera yang dilaporkan ke Disbunak kebanyakan faktor penyebabnya karena keusilan manusia itu sendiri. Meski demikian dari hasil pemeriksaan hewan-hewan tersebut tidak membawa rabies.

"Dari beberapa kasus yang kita terima itu, kebanyakan kasus gigitan ditengarai oleh ulah manusia itu sendiri. Semisal anjing atau kucing sedang kawin diganggu kemudian hewan tadi menyerang terjadilah gigitan atau cakaran," jelas Roni.

Lanjutnya dalam penanganan kasus seperti ini, pihaknya melihat dari kronologis kejadian baru bisa melakukan penangan selanjutnya apakah pasien yang diserang tadi harus dilakukan suntik Vaksin Anti Rabies (VAR) atau tidak.

Baca: Wuhan Larang Warganya Makan dan Berburu Hewan Liar sebagai Antisipasi Penyebaran Covid-19

Baca: 6 Jenis Virus yang Bisa Disebabkan Kelelawar: Corona, Nipah, hingga Rabies

Baca: 10 Ekor Anjing di Karangasem Bali Positif Rabies

"Tapi kalo kasusnya seperti tadi, karena ulah kejahilan manusia tidak dilakukan VAR. Karena untuk suntik VAR sendiri cukup mahal," jelasnya.

"Untuk pemberian VAR itu domainnya Puskesmas," tambahnya.

Lanjutnya, sejauh ini pihaknya rutin melakukan pemberian vaksin terhadap hewan ternak sapi maupun hewan peliharaan yang diliarkan seperti anjing dan kucing.

Dimana bagi hewan yang telah diberikan vaksin rabies, maka pemilik hewan tersebut akan diberikan kartu vaksin bahwa hewannya telah disuntik vaksin setahun sekali.

"Jadi jika kemudian hari hewan ini berulah atau menyerang pemilik bisa menunjukan kartu vaksin hewannya," jelasnya.

Mengingat di Kabupaten Tanjabtim sendiri didominasi wilayah perkebunan, dan banyak warga yang memelihara anjing untuk penjaga dan juga untuk berburu hama hutan.

Sejauh ini dari Januari hingga Mei, berdasarkan data Disbunak sudah ada lebih kurang 600san ekor hewan diberikan vaksin rabies tersebar di beberapa Kecamatan. (Abdullah Usman)

Artikel ini telah tayang di Tribunjambi.com dengan judul Banyak Serangan Hewan Liar di Tanjab Timur, Gara-garanya Warga Usil Ganggu Anjing Kawin

Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Jambi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas